Huh….. cuapek banget dech… Nglipet BN dan pengikutnya lebih dari 10 biji plus masukin ke dalam kantong plastik. Ini bikin aku nggak bisa istirahat dari pagi sampai malam. Jeda exam seminggu ini memang sih aku manfaatkan untuk cari duit, so mulai hari rabu sampai week-end jadwal nglipet dan ngantar padat banget.

Hujan-hujan seminggu ini juga bikin kerjaan jadi berantakan. Badan jadi basah kuyup, sebagian katalog juga jadi basah, namun sebagian besar aman karena masuk kantong plastik. Inilah yang membuat proses kerja jadi lama, tapi bisa ngirit tenaga kaki kerena si BN cukup dilempar dari mobil. Semoga saja nggak kena kepala yang punya rumah…….

Walau capek tapi nggak pa-pa lah…. ini karena sejuknya udara bikin kerja jadi semangat. Kalau seminggu lampau udaranya panas banget, sekarang sudah terganti oleh dingin dan segarnya hujan di summer ini. Saat nglipat di gudang juga jadi nyaman karena udaranya seger….

Aku bergumam,  mudah-mudahan para farmers di outback sana dapat limpahan air sebagaimana air yang tercurah di Brisbane, biar mereka stressnya berkurang dan bisa menanam lagi. Sayang sekali nggak ada tayangan tv yang mengangkat kehidupan para farmers yang lagi pada menderita ini. Beritanya hanya muncul di koran saja.

Tangan dan kaki pegal-pegal semua. Kebayang nggak sih kalau tangan ini bergerak terus dari pagi sampai malam, kerja rodi kayak pekerja paksa jaman Jepun. Memang sih nggak ada yang maksa, kecuali target dan doku. Kaki juga nich pegel banget, walaupun nggak secapek tangan.

Jadwal makan pun jadi nggak keruan. Waktu makan aja kadang nggak ada, apalagi untuk masak. Akhirnya tuna kaleng dan legos plus telor jadi andalan. Semuanya serba instan, cukup lima menit jadi, Yang lama cuman nunggu nasi matang di rice cooker.

Bangun pagi juga sering telat. Waktu bangun kayaknya tidur juga masih kurang.

Bangun pagi ini aku teringat lagi untuk buka buku… lumayan masih ada dua hari sebelum menghadapi ujian di hari rabu nanti. Mudah-mudahan bisa konsen….. dasar kamu penginnya belajar maunya yang serba instan.