dibuang sayang: proposal UQISA

Leave a comment

 

logo-uqisa.jpg

Name: Sitti Maesuri

Position: President of UQISA

Student Number:40851392

Program: Full-time PhD Student

School of Education

PROPOSAL

University of Queensland Indonesian Student Association (UQISA)

1. Background

UQISA seeks funding support for a marketing activity to support UQ in attracting Indonesian students to study at undergraduate and postgraduate programmes at UQ. We are convinced that Indonesian students would benefit from studying at UQ since UQ is well-known as a high quality tertiary education and research institute. Although UQ has international reputation across discipline areas of interest, at this stage, Indonesian students tend to enrol at other Universities such as the University of Melbourne, QUT, Flinders, etc.

The impetus for this funding is:

  1. Many prospective Indonesian students and parents seek advice and assurance from individual UQISA members about studying at UQ and living in Brisbane.
  2. UQ does not directly market in many areas in Indonesia to answer these questions.

To resolve these issues, we propose to create resources that will answer common questions and provide ongoing support to students at UQ. Two strategies are proposed:

1. To market to prospective Indonesian students who are seeking tertiary education in Australia trough a website.

2. To enhance the students experience and thus enhance UQ’s reputation, via an induction program for a new arrival and on on-going newsletter.

Our target groups are:

A greater proportion of the 600 ADS/APS students who are going to student at Australian universities.

University of Indonesia: Twinning Program

Full fee-paying independent student.

UQISA is in a position to penetrate the Indonesian student market more efficiently and effectively because (1) we have strong Indonesian student community including access to the alumni; (2) we know the local market; and (3) we have strong personal networks. Therefore, we seek funding to develop a strategy for attracting Indonesian students to UQ in collaboration with the UQ International Marketing division.

 

2. Summary of Project

This project will develop three features that will enhance information sharing and student support that is sensitive to the needs of students from an Indonesian cultural background.

Website. The website aims to support prospective students as it will include links regard UQ, tips about living in Brisbane, UQISA organisation, and frequently asked questions. (Attachment 1)

Induction program. The Induction Program is face to face orientation for new students by UQISA. (Attachment 2)

Newsletter. The newsletter is an ongoing support and information service about current news dealing with UQ and UQISA activities.

UQISA committee will work in collaborative groups to produce these resources. Budget total required is A$14,218.50 (Fourteen thousands two hundred and eighteen dollars fifty cents). Details is in Attachment 3

3. Details

a. Website

a) Description

We will redesign and upgrade the current UQISA website to become the centre of information for the current and potential students. By having more interactive and updated website, people who search information can rely on UQISA website. In order to be more informative and understandable, we plan to use “Bahasa Indonesia” to make it more rigorous, potentially wider reaching.

b) Timeline

No

The working

Dec-06

Jan-07

Feb-08

*) Basic hosting by the end of February 2007 and the complete hosting by the end of June 2007.

c) Budget AS10,892: See attachment 3…..

b. Induction Programs

a) Description

Induction programs covers some activities such as welcoming event, campus tour, Brisbane tour, orientation seminar about how to adapt with the study at UQ and how to cope with the life in Brisbane. The UQISA committee will be doing it in 3 days. The hands on activities are expected to foster the new students understanding about life and study in Brisbane.

b) Timeline

No

Events

Date

 c) Budget A$ 1,061.5, see attachment 3….

c. Newsletter

a) Description

Newsletter will be created as the documentation of UQISA activities that are dealing with the study at UQ and social life in Brisbane. At the initial stage, the newsletter will be in 3 editions in 2007 for January, April and July.

b) Timeline

2006 / 2007

Dec

Jan

Feb

Mar

Apr

May

Jun

Jul

c) Budget A$ 2,265, see attchment 3….

4. Project members:

UQISA members that will involve in this project called: UQISA marketing action group. This marketing strategy will be a collaboration across the UQISA membership, headed by the President, Ms Sitti Maesuri patahuddin (40851392). That is

The content websites will be organised by UQISA secretariat, headed by Hasmina Tari Mokui (41257889).

The websites will be created by Indonesian UQ IT students, headed by Denny Darmawan (41121458).

The Induction program will be organised by Social committee of UQISA headed by Riza Harmonika (41088739).

The newsletter will be organised by UQISA Secretary Saptono Wignyokarsono (41125997).

As a concluding proposal, we would say that we are confident that through these initiatives, UQ can attract not only prospective students but also the best talents from Indonesia.

University of Queensland Indonesia Student Association

President

Sittti Maesuri Patahuddin

 

Attachment 1:

Orientation session

Orientation Session 1, covered:

Accommodation

Transportation

Post, hospital (OSHC) and bank

Grocery and white goods shopping

Entertainments

Indonesian Community

Orientation Session 2:

Balancing your workload

Getting started (UQ orientation)

Course profile and how to enrol

Books and Stationary

UQ services and facilities

Attachment 2:

Content website:

NO

Content

1

Organisation

History

Structure

Legal framework

2

Kegiatan

Welcoming party

Farewell party

Art: saman, angklung

Bazaar: charity,

Consuler and Imigration service

Seminar

Pesta rakyat

General election

Social

3

About UQ

Location : Gatton, Ipswich, St. Lucia

map UQ

4

Tips

Delivery service: money and goods transfer

Study

Adaptation to environment

5

Tips:

Part time job: syarat-syarat, working visa, how to apply job.

Food: Halal guidance, general things.

Accommodation (include how to arrange rental, tips to avoid loosing bonds)

Step by step student enrollment at UQ (tweening program, private, AUSAID

Living Cost

Wheather and season

Registration procedure at UQ (for private students etc)

6

Tips

sports

Kids: childcare, school

Religion

Transportation: bus, train city cat, inter city train, concession, airport to UQ campus

Taxation:

Shopping: economic shopping

Health: OHSC

7

News

Artikel from community

Letter from Presiden UQISA

Announcement

Activities report

Plan for future

8.

Contact Us

E-mail UQISA

IM account

Web Forum

9

Link

UQ

PPIA (Indonesian Student Association in Australia)

Embassy of Indonesia in Canberra

IISB

PHIlLIA

AUSAID (www.adsjakarta.or.id)

APS (www.apsprogram.or.id)

Blog samaners

Etc…

10

Frequently Asked Questions. This part is very important. Content will be based on the most frequent questions asked by new students and as by prospective to students to our association.

Attachment 3: 

Budget for website:

Person needed

Each person hour

Total hours needed /

Hourly rate (A$)

Total Cost (A$)

Budget for Induction Program:

Days

Amount

Unit

Rate per unit (A$)

Total Cost (A$)

* Note:

  1. New AusAid students 29
  2. New Twinning students 10
  3. New Private students 11

UQISA committee: 15

Budget for Newsletter:

Edition

Amount

Unit

Rate (A$)

Total Cost (A$)

Budget total required is A$14,218.50 (Fourteen thousands two hundreds and eighteen dollars fifty cents).

Sorry the detail inside table is confidential information…..

Dibuang “sayang” arsip kegiatan market day O’week

2 Comments

logo-uqisa.jpg

LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN

Market Day 21 Februari 2007.


Pengantar:

O’week market day adalah sarana untuk mempromosikan UQISA tidak hanya untuk para calon anggota UQISA dari kalangan pelajar Indonesia di UQ tetapi juga untuk semua mahasiswa asing yang berminat menjadi anggota. Market day pada awal semester 2007 telah dilaksanakan pada tanggal 21 Februari 2007. Dalam acara market day tersebut UQISA tampil di stall no.5 yang terletak di depan steele building, masih di area great court.

Tema:

Tema utama UQISA adalah the unity in diversity (bhinneka tunggal ika). Keanekaragaman kebudayaan Indonesia ditampilkan dalam bentuk miniatur stall uqisa. Penjabaran dari tema tersebut dapat dilihat pada dekorasi meja, backround dan pakaian para wait staff. Meja dihias dengan ksin batik dari jawa, kain hias berwarna merah jambu dari bali dan kain batik khas Kalimantan. Untuk hiasan background, bendera merah putih dipasang sebagai lambang pemersatu bangsa. Selain itu ada 3 topeng khas dari Bali dan instrumen musik angklung dari Sunda. Sesi pagi 2 orang wait staff yaitu Riza dan Sally memakai busana dari Aceh, Jamil memakai busana jawa dan Tio Novita memakai busana daerah Bali.

Pelaksaan Acara:

Rundown:

07.00 persiapan tempat dan pemasangan dekorasi

08:00 pembukaan O’week market day, wait staff menempatkan posisi di belakang meja. pembukaan pendaftaran membership dan

12.00 pergantian wait staff sesi siang

14:30 perhitungan suara pemilihan foto terbaik, undian hadiah doorprizes.

15.00 Penutupan stall

Panitia yang terlibat:

A. wait staff:

shift:08:00 – 12:00

1.Riza Harmonika: (UQISAvSeksi social dan rekreasi Bachelor of IT start ed July 2006)

2.Sally Yukiko (Saman dancer, bachelor Biotechnologi, started Jan 2006)

3.Tio Novita (UQISA manajer angklung, master polical study started July 2006)

4.Jamil Abdurrahman (master, commerce started January 2007)

Shift 12:00 – 15:00

5. Hesty Utami: (master clinical pharmacy started January 2006)

6. Hai Ragalawa (Master public health/ MPH in Nutrition, started january 2007)

7.Ramananda Pradana (UQISA IT and website, bachelor IT started July 2006)

8.Pandu Adilaras m (UQISA seksi social dan rekreasi, Bachelor IT started July 2006)

B. Dekorasi, display , dan Transportasi

Ben Satriatna: (UQISA seksi kesenian, master devepment studies, started July 2006)

Gede Prasetya Virnadi Sudhiana (Gede): (Master Agriculture commenced July 2006)

Friska Pambudi (Dendi): (Master Commerce, major Information System started January 2007)

Ariston Adi Pamungkas: (Master Business Administration, started january 2007)

Hadi Kardoyo (Master economics, started July 2006)

C. Pencetakan kartu membership UQISA

Faisal M. Perdanaputra: (Master International Studies, commenced July 2006)

Lazuardi: (master of Business Adminstration commenced January 2007)

Ade Yonata: (Master Biologi molekuler, commenced january 2007)

D. Hadiah dan doorpizes:

Anastasia Fitria Devi (Master food studies, commenced January 2007)

E. Koordinasi konsumsi

Hesty Utami Ramadaniaty: (master clinical pharmacy started January 2006)

Job Description Panitia

wait staff:

menjaga stan dari pagi sampai selesai dengan sistem shift

membantu menjual makanan

mencatat penjualan makanan di daftar penjualan

mencatat registrasi anggota UQISA

shift dibagi menjadi 2 sesi morning session 08.00 – 12.00 dan afternoon session 12.00 -03.00

membantu persiapan dan merapikan tempat

mendistribusikan kartu anggota

  1. pencetakan kartu anggota UQISA

membuat hiasan berupa tulisan dan pajangan meja

mempersiapkan display

bekerjasama dengan waitt staff untuk pengadaan hadiah

mencetak dan melaminating kartu anggota

  1. dekorasi, hadiah, peralatan dan transportasi

mobilisasi alat-alat

dropping barang

pengadaan hadiah

mengembalikan barang kembali ke markas

mencatat barang-barang pinjaman

mencari dan mengembalikan barang pinjaman

pencetakan form-from administrasi

  1. Koordinator konsumsi

Mengkoordinasikan para calon penjual

Mengupdate barang yang akan dijual dan membuat label harga

Membuat daftar barang yang dijual

Membuat daftar ingredients.

Persiapan senin 15 Feb – 20 feb 2007, tempat pelaksaan di markas UQISA 27 Upland road, St Lucia Qld 4067)

Meeting pertama: Kamis tanggal 15 Februari 2007, brainstorming plus pembahasan:

a) peralatan display

b) hiasan meja: taplak dari batik, bunga, angklung, kostum daerah.

c) spanduk UQISA

d) peralatan untuk menjual minuman dingin

e) hadiah undian membership

f) Album kegiatan UQISA

g) Makanan untuk dijual

h) Form registrasi member UQISA

i) Receipt membership

Meeting kedua: Minggu tanggal 18 Februari 2007

Pembagian tugas tiap seksi dan pembahasaan pakaian wait staff dan melengkapi alat-alat yang masih kurang.

Meeting ketiga:Selasa tanggal 20 Febriari 2007.

Semua anggota seksi berkumpul untuk mempersiapkan acara market day (bungkus kado, pencetakan membership card, display foto dan form-form yang masih kurang dan koordinasi penjualan barang).

Laporang keuangan penyelenggaraan Stall O’week market day.

Pemasukan

Pengeluaran

Uang membership

470

Sewa meja dari Union

20 *

Share dari penjualan barang dan minuman

129

dekorasi

45.09

Cartridge printer HP, kertas laminating dan plastik laminating

71.2

Hadiah Door Prize

34.36

The botol

23.9

Soft drink

43.4

bensin

15

Market day preparation 20 feb

19.10

Market day meeting

11.2

Total pemasukan

599

Total pengeluaran

263.25

Saldo

335.75

* dikeluarkan oleh bendahara so tidak masuk perhitungan saldo

Softdrink dan atk masih sisa sehingga dapat digunakan untuk kegiatan berikutnya

Display Fotografi: 24 foto

Tercatat sebanyak 8 orang anggota brisbane photographers telah menyumbangkan hasil karyanya. Foto dilombakan untuk mendapatkan hasil karya terbaik versi pilihan pengunjung.

No

Nama kontributor

Jumlah pics

Kode pics

1

Rudyansyah

3

3,4,20

2

M. Mashuri

2

2, 12

3

Bondan Satriawan

4

7,8,14,1

4

Johan Ramandias

3

15,18,13

5

Ben Satriatna

4

5,16,19

6

Salut Muhidin

3

23,18,22

7

Ikhsan

3

7,11,17

8

Afiani Astuti

1

10

9

Rudi Irwan (Dinah Joesoef)

1

21

Display Makanan

1. Kue sus, kue pastri dan Bakso (Afiani Astuti)

2. Kue karamel (Rima Hafid Alatas)

3. Mie Goreng dan Risols (Ana dan Dase Hunaefi)

4. Minuman : The kotak 48

5. Minuman Soft Drink: Lift 18

6. Minuman Soft drink: fanta 18

7. Minuman soft drink Coke 24


Kontributor Dekorasi:

Kain sarung kalimantan: Faisal MP

Kain tenun asli kalimantan: Tio Novita

Kain ulos: Tio Novita

Spanduk gress UQISA:

Kain hiasan Bali: Made Sulastri

Topeng Bali Blinrse community Morningside

Angklung milik UQISA

Kain Batik Chairina

Hadiah ada 6 buah

Balon-balon

Banner UQISA dipersiapakan oleh Pak Sonny (Aryana Satrya)

 

Hormat kami:

 

Koordinator umum Panitia pelaksana O’week market day UQISA

 

Saptono Wignyokarsono

Tulisan masa lalu (7 maret 2007): Pernak-pernik Berorganisasi

Leave a comment

Menjalankan suatu organisasi apalagi di luar negeri adalah suatu tantangan yang cukup lumayan menyita energi. Kalau bukan dari panggilan hati dan rasa ikhlas dan hobby niscaya kita tak akan dapat menjalankan semuanya ini.

Sebagai pelajar dan juga punya orientasi lain yang mirip-mirip dengan students yang lain yaitu mengumpulkan dollar, aku meluangkan waktu untuk berbakti pada organisasi (UQISA).

Kalau aku hitung-hitung berapa jam aku korbankan dan berapa dollar yang aku belanjakan semuanya tidak aku hitung demi kemajuan organisasi. Dan juga demi kepusan diri karena bisa menyelenggarakan event yang bermutu yang berguna dan menyenangkan banyak orang.

Yang namanya berbakti tentunya kita seratus persen tidak akan mengharapkan return berupa finansial. Apa yang aku tuju adalah belajar berempati, belajar bagaimana susahnya orang-orang yang bekerja sebagai pelaksana dan menjadi orang yang berguna bagi orang lain, masyarakat dan sosial.

Dengan menjadi multi event coordinator dan terjun langsung di berbagai kegiatan organisasi kita akan dapat merasakan tekanan-tekanan psikis, mental bahkan fisik….. karena apa? mulai dari ide, drafting, preparation, meeting-meeting, reporting sampai menjawab pertanyaan shareholder yang kadang-kadang berupa ktitik memang sangat menguras energi tenaga dan waktu. So aku selalu menampillan slogan Mari jadikan UQISA sebagai lahan untuk belajar dan mengabdi.

Saya masih teringat kata-kata Ibu Presiden UQISA (Sitti Maesuri) yang kurang lebih maknanya adalah bahwa mengikuti leadership skill course tidak akan sebagus ketika kita berada di UQISA. Di UQISA kita belajar dan langsung praktik. Kita mengetahui medan laga secara langsung, kita tahu realitas massa yang kita harus kelola, kita juga akan mengerti bagaimana mengantisipasi segala efek positif maupun negatif policy yang sebelumnya rencanakan.

Kita juga menjadi tahu aspek psikologis dari teman-teman teman yang duduk dalam kepanitiaan event-evant tertentu dan juga suara shareholder yaitu grassroot UQISA (member UQISA).Pendek kata leadership tanpa pengalaman pribadi adalah nol besar.

Menjadi pengurus organisasi adalah belajar melayani. Sebagaimana kultur kepemimpinan yang sekarang ini masih menjadi wacana yaitu bagaimana menjadi birokrat yang melayani kepentingan shareholdernya/rakyatnya. Ketika kita berada dalam tatanan praktis maka pola berfikir pelayanan (Prime service) tentunya harus kita utamakan. Di jaman baheula kita masih terngiang-ngiang slogan pegawai negeri adalah pelayan masyarakat, tetapi di realita kehidupan sehari-hari bukti masih jauh dari harapan itu.

Jalannya organisasi bukan hanya menggantungkan pada berapa banyak dana yang kita miliki. Walaupun misalnya ada-ada saja yang menghambat apalagi dana , itu bukan menjadi hambatan. Asalkan ada niat, kemauan dan ketrempilan dalam berkomunikasi niscaya dana kan kita dapatkan. Pengalaman selama menjadi pengurus UQISA bersama Ibu Sitti, pendekatan (approach ke Union- International Students officer, waktu itu dijabat oleh Ariel Radzinsky , ternyata dia Yahudi dari Israel lho) membuahkan hasil, mereka memberi 300 dollar (lumayan khan).

Trus proposal yang kami susun yang diajukan ke International Education Directorate UQ berhasil membuahkan 3000 dollar melalui 3 projek yaitu induction program, newsletter dan website. Sayang website belum diapprove mungkin karena kami mengajukan dana terlalu besar. Pencapaian ini sungguh –saya pribadi menilai—- sangat luar biasa dari effort seorang presiden UQISA (Ibu Sitti) Bagaimanapun saya belajar banyak dari gaya kepemimpinan beliau.

Tetepi perlu juga diingat bahwa perjuangan untuk mendapatkan dana juga tidak dengan mudah. Proses penyusunan prosal sampai bagaimana berkomunikasi dengan David Bunyan (Officer di International Education directorate) membutuhkan berfikir secara ekstra.

Dimulai dari penyusunan proposal yang makan waktu juga karena kita harus mengumpulkan para calon pelaksana projek yang terdiri dari saya sendiri, Denny , Tari Mokui dan Riza. Kita harus mengetahu ide apa yang ada di benak kita semua. Dituangkan dulu dalam bentuk draft kita diskusikan lalu kita bahas bersama-sama. Tidak ketinggalan pula budget.

Setelah ide-ide tertampung semua dalam bentuk tulisan, lalu timbul lagi pertanyaan bagaimana menungkan dalam bentuk proposal yang bagus yang menunjukkan keseriusan kita terhadap kegiatan ini. Akhirnya kita undang pakarnya… (Pak Marcel) untuk menjadi adviser kita mengenai layout proposal, bagaimana menjadikan proposal ini menjadi sesuatu yang benilai bagi UQ dan yang paling penting adalah bagaiman proposal ini mendapatkan dana. Setelah itu reviu proposal ke Shannon (Lecturer di UQ) untuk mendapatkan bagamana comment- dari native speaker.

Itu dulu yaa……

SW

Case Study 7 Maret 2007: Kritik, jawaban dan bagaimana menyikapinya

Leave a comment

Kali ini saya akan mengulas mengenai kritik dari sudut pandang pihak yang dikritik. Harus diakui memang bahwa kritik menambah semaraknya suatu organisasi, menambah dinamika memberikan wacana baru terhadap suatu hal dan juga menambah alternatif. Ada sisi yang juga perlu dibahas yaitu bagaimana manajemen kritik dilakukan. Aku masih ingat bagaiman fungsi konflik dalam organisasi yang ternyata dapat berperan dalam memajukan organisasi tetapi memang harus dalam kadar yang proporsional dan tidak melibatkan unsur emosi dan pribadi.

 

Kritik membuat organisasi menjadi semarak. Kalau nggak ada kritik, nggak ada dinamika, nggak ada pro kontra membuat organisasi mejadi adem ayem, tanpa greget dan mejadi tidak menarik. Dan memang kritik tidak akan pernah bisa dihindari, sebagai mekanisme kontrol suatu organisasi dan juga sebagai media untuk menilai apakah semuanya telah dikerjakan dengan baik dan apakah semuanya telah berjalan sebagaimana mestinya. Dan memang tinggal dihitung berapa kepala orang yang ada dalam organisasi, tinggal hitung pula berapa jumlah perspektif berfikir mereka.

 

Kritik yang bertubi-tubi sering dapat memerahkan telinga dan mempercepat aliran darah alias membuat emosi. Apalagi jika kritik ini dilontarkan oleh orang yang kadang belum merasakan bagaimana menjalankan hal yang dikritik itu. Kriti-kritik yang tidak medudukkan secara proporsional relaitas baik itu dari sisi positif maupun dari sisi negatif membuat suasana menjadi tidak balance. Ada hal juga yang disadari ataupun tidak disadari adalah tata krama dan sopan santun dalam mengajukan kritik, sering kritik dilontrarkan tanpa mempertimbangkan hal ini. Ada juga kritik yang diajukan karena semata-mata tidak puas karena unsur pribadi (misalnya saja tidak merasa dilibatkan) wah wah kritik jenis ini paling saya benci.

 

Wacana berfikir menjadi luas dengan adanya kritik. Sering kita menjadi terlena kalau tidak dikritik, pemikiran kita menjadi sempit dan tidak mengetahu alternatif lain selain yang kita pikirkan sekarang ini. Dengan kritik wana lain akan terbuka lebar. Kalau kritik dilontarkan sebelum suatu kegiatan dilaksanakan atau sebelum events dirunning akan memperkaya aspek konseptual dan mutu kegiatan yang kita laksanakan. Tetapi jika kritik bersifat post event pastin akan menjadi bahan evaluasi untuk kegiatan yang akan datang.

 

Terlepas dari relevansi dari suatu kritik atau apakah kritik dan usulan-usulan itu dapat dilaksanakan atau tidak, ya memang harus kita tanggapi dengan wise. Jangan pernah mengkomunikasikan rasa amarah kita…. Jangan pernah mengcounter dengan balasan yang bersifat menuduh dan menyerang secara pribadi. Sebagai manajer/pengurus tentunya kita memiliki otoritas dan tanggung jawab hak dan kewajiban yang kurang lebih berbeda dengan member biasa. Kita memiliki otoritas untuk membuat policy dan menentukan sesuatu, yang mengkritik tentunya tidak tahu berapa lama kita melakukan kegiatan itu, bagaimana capeknya kita melakukannya, berapa jam yang tersisaa untuk belajar dan beristirahat dan sebagainya. Walaupun kita tidak digaji, tidak sepantasnya pula kita mengungkapkan ini kepada khalayak, karena hanya akan menambah sisi negatif kita saja. Ungkapannya kurang lebih begini (kalau dulu nggak sanggup menjadi pengurus, kenapa dulu mau ditunjuk.

 

Bagaimana sebagai seorang pengurus memahami kritik:

  1. Harus tahan kritik dan tidak menjadi reaktif dan emosional
  2. Tidak stress menghadapi kritik, jangan berupaya untuk membalas kritik dengan cara yang tidak proporsional.
  3. Mencari solusi dengan mencari pertimbangan orang-orang yang posisi dan pengalamannya di atas kita.
  4. Selalu berusaha menaggapi kritik dengan wise.
  5. Reorientasi tujuan kita mengelola organisasi (Keikhlasan dan rasa berbakti)
  6. Kalau kritik sudah sedemikian terbuka dan melebar, langsung hubungi orang bersangkutan cari jalan penyesuaian dan directly ask dan mencari motif apa reasoning dan sebab timbulnya kritik.
  7. bagi waktu yang proposional dengan hal lain, belajar dan bekerja misalnya so dengan demikian kita seharusnya dapat mengalokasikan waktu yang tidak cukup banyak untuk mengelola kritik
  8. pahami dan sadari bahwa kritik itu tidak bisa dihindarkan, betapapu bagusnya kinerja kita, dan masih banyak hal lain program lain yang perlu dipikirkan lagi.
  9. Berserah diri kepada Allah…. Jalan terakhir tawakal………..

Case studies:

 

Dalam mempersiapkana acara welcoming party untuk mahasiswa undergraduates UQ program UI-UQ twinning jur psikologi tanggal 3 Maret 2007 ada beberapa orang yang mengkritik terutama pada masalah keterbukaan informasi dan kelayakan siapa saja yang pantas mendapatkan undangan. Sampai-sampai ada yang mau mengundurkan diri segala….. Terlepas dari suksesnya penyelenggaraan acara UQISA barbeque 3 maret 2007, dimana banyak comment positifnya memang pasti ada satu atau dua yang tidak puas. Saya akui memang akan ada kekuranganya, apalagi masalah yang timbul pas persiapannya, alias mobil mogok… membuat kita semakin capek.

 

Untuk memperjelas case…Beberapa rangkaian email ke milis UQISA sebagai berikut ini

Mungkin dapat memperjelas situasinya:

 

—————————————————————————-

Subject: [uqisa] selamat dan terimakasih, welcoming for undergraduates…

Dear all,

Sabtu, 3 Maret kemarin, UQISA divisi social dan rekreasi di bawah komando Riza dan Pandhu telah menyelengarakan acara barbeque welcoming party untuk teman-teman undergraduates di Guyyat Park. Acara berlangsung dari jam 3 sore saampai jam 7 malam. Yang datang…… wuah lumayan banyak, makanannya wah betul betul memuaskan, yang paling penting bahwa momen ini menjadi starting point untuk lebih mendekatkan dan menyatukan semua elemen mahasiswa di UQ. Semua teman-teman undergraduates dan teman-teman postgraduates yang belum ikut welcoming party kami undang untuk hadir. Dan ternyata banyak sekali wajah-wajah baru……. yang selama ini belum pernah kami lihat. pokoknya heboh dech. Sekali lagi ini adalah terobosan besar……. menjadi ajang saling mengenal bagi teman-teman dan saling bertegur sapa- sapa.

Welcoming party jilid dua ini diselenggarakan tidak bersamaan dengan welcoming party untuk postgraduates ADS karena memang mereka (rekan-rekan undergraduates) baru datang pada pertengahan Februari dan datangnya pun tidak bersamaan. Sehingga diputuskanlah tanggal 3 maret, tanggal yang tidak terlalu lama berselang setelah mereka datang.

Di acara tersebut, ada sharing tentang life dan study teman-teman undergraduates yang dibawakan oleh Mika, Mikha, Pandhu dan Nandha. Ada juga penampilan tarian saman yang dibawakan club saman UQ yang wah… betul-betul bagus, tidak pernah bosan kita melihatnya. Dan juga ucerita singkat tentang kegiatan-kegiatan UQISA yang dibawakan Ibu Presiden dan Riza, serta pekenalan para pengurus.

Kami ucapkan selamat kepada teman-teman undergradutes, selamat belajar, selamat menggali ilmu yang sebanyak-banyaknya dari universitas yang kita cintai ini.

Kami ucapkan terimakasih kepada semua teman-teman yang telah meluangkan waktu untuk hadir dalam acara tersebut. Special thanks juga bagi rekan-rekan yang terlibat aktif mengurusi acara tersebut, terutama seksi konsumsi, seksi bakar-bakar dan seksi perlengkapan dan transportasi he he he, makasih banyak ya………. …..

Salam UQISA,

Saptono Wignyokarsono

UQ Business School

Master of Commerce (Professional Accounting)

Mobile:0431043244

 

 

Subject: [uqisa] UQISA BBQ Guyatt Park, Undangan dan Informasi…

 

Wah, kalau denger komentar dan liat foto yang ada di sini acaranya kayaknya asyik banget. Sayang sekali saya nggak datang. Jadinya lepas pula kesempatan makan enak dan liat yang bening-bening, sementara di sini saya jomblo juga 🙂 Ini mungkin juga karena kebodohan atau keteledoran saya yang tidak tahu ada acara ini. Saya mungkin kelewat email yang membahas tentang acara ini (atau memang nggak ada pemberitahuan? ?)

Samar-samar di milis angkatan Jan 2007 ada undangan tentang pembubaran panitia Market Day (dengan tempat dan waktu yang persis dengan acara welcoming party itu). Tapi saya juga agak ragu untuk menyambanginya karena yang diundang panitia. Sementara posisi saya nggak jelas, ada dibagian mana di panitia itu. Ingat pesannya Barbara di IALF kalau di Ausie itu kalau nggak diundang nggak bisa datang, bahkan untuk pasangan.

Oke deh, sukses acaranya, semoga benar-benar memberi banyak manfaat. Selamat datang bagi teman-teman yang baru datang, salam kenal, semoga selama berada di negeri orang ini kita bisa saling membantu.

Salam,

Sony Herdiana

 

Subject: [uqisa] Sistem Informasi Uqisa dan Keterlibatan dalam acara Uqisa

Menyambung e-mail saya tentang welcoming party II di Guyyat (yang ternyata nggak ada tanggapan).. ., saya hanya sekedar ingin mengklarifikasi beberapa hal dari kegiatan dan sistem informasi Uqisa.

Pertama, informasi resmi kegiatan Uqisa bisa saya dapatkan dari mana? Selama ini saya menganggap milis sebagai sumber informasi resmi, tapi ternyata saya tidak berhasil mendapatkan informasi mengenai welcoming party di atas…atau. …

Kedua, menyinggung istilah undangan khusus yang disebut ibu presiden, rasanya jadi agak aneh, berarti ada undangan biasa juga dong… rasanya jadi seperti ada kasta di Uqisa… dan selanjutnya menjadi ada kemungkinan yang tidak diundang (mohon dikoreksi kalau saya salah)…

Ketiga, bentuk kegiatan uqisa, apakah semuanya terbuka atau ada kegiatan-kegiatan yang dikhususkan untuk yang khusus?

Keempat, masalah pembentukan panitia suatu kegiatan. Mekanismenya seperti apa? Rasanya semuanya menjadi tiba-tiba… tiba-tiba ada yang disebut panitia market day atau panitia welcoming party…, bagaimana dengan orang yang mau membantu tapi tidak tahu ada kepanitiaan? ??

Kelima, naik haji ke baitullah atau keadilan sosial bagi …he..he… he… kelima belum ada, saya masih mikir. Segitu aja dulu kali. Maaf kalau ada yang salah, saya hanya mencoba untuk berpikir kritis (1,5 bulan IAP disuruh critical tinking terus) belum berpikir solusi. Tapi mudah-mudahan berguna bagi kemajuan Uqisa.

Salam,

Sony Asgar

————————————————————————

Subject: Re: [uqisa] Selamat atas suksesnya Welcoming Party II UQISA

Seperti yang saya sampaikan pada email saya sebelumnya, bahwa acara barbeque UQISA kemarin sabtu adalah dalam rangka penyambutan teman-teman undergraduates yang baru, sekaligus juga mengundang semua teman2 undergraduates yang lama. Kami juga mengundang beberapa teman yang ikut aktif menjadi panitia ad-hock acara uqisa sebelumnya.. .. pesta rakyat, market day, workshop fotografi, workshop akademik, seminar akademik dll. Intinya adalah selain acara welcoming juga sekaligus syukuran atas susksesnya kegiatan UQISA selama ini.

Kami sebelumnya minta maaf atas kelalaian panitia karena memang tidak ada undangan resmi di milis, maafkan karena kami tidak mengundang semua member uqisa untuk ikut acara tersebut. Namun kami juga merasa ikut bergembira atas partisipasi voluntary teman-teman yang sengaja meluangkan waktunya untuk ikut acara tersebut bukan hanya hadir tapi ikut juga bakar-bakar lho……. benar-benar luarrrr biasa.

Sekali lagi thanks ya…. semuanya saja. Mudah-mudahan kita bisa menyelenggarakan acara serupa di lain kesempatan.

Saptono Wignyokarsono

—————————————————————————————————————-

Ada-ada aja Mas Sony ini.

list khusus karena beliau ketua IISB. Undangan tak terbukan karena alasan seperti yg saya tulis sebelumnya.

Ini emang acara pertama UQISA menyambut undergraduate!

Trus mengenai sumber info, nah ini dia, sering jadi issue.

Masalahnya seperti inilah, tidak ada satu orang pun yang bisa kita paksa untuk menjadi admin dari UQISA. Coba aja, website kita kan hingga saat ini sulit untuk kita bisa update terus-menerus.

Maklumlah Mas Sony, kita semua khan sibuk.

Website yg sekarang aja, saya sudah pasang jempol buat Mas Denny atas kontribusi dan waktunya mengembangkan. Seluruhnya suka rela.

Dan saya tahu beliau saat ini sangat2 sibuk di lab.

UQISA bukan part time job.

Bentuk panitia itu emang sering dadakan karena pengurus UQISA tidak mungkin stand by setiap saat untuk bantuin/berperan.

Kalau ingin jadi volunteer, jangan khawatir, banyak waktu lain buat Pak Sony.

Pak Sony sudah banyak bantu kami dalam Newsletter. Thanks berat

dan maaf sekali lagi karena saya kelupaan nelpon Mas Sonny.

Semoga dengan partisipasi Pak Sonny di masa mendatang, akan membantu perbaikan penyediaan info di UQISA. I believe that.

Sampai ketemu dalam acara lain ya

Salam UQISA

Sitti

————————————————————————-

Menyambung email dari Ibu Sitti dan untuk menjawab email mas sony, saya sungguh ingin memberikan klarifikasi.

Pertama: Bukannya nggak ada tanggapan, kalau mas Sony jeli membaca email mengenai barbeque di Guyyat, sangat jelas sudah saya paparkan di reply email Ibu sitti… coba baca lagi mungkin ada yang terlewat. Daripada menimbulkan keraguan saya ulangi lagi bahwa kami sengaja tidak mengundang semua members uqisa karena keterbatasan dana dan ketersediaan konsumsi. Perlu juga diketahui bahwa pendanaan utama berasal dari program Twinning UI, so sudah sepantasnya apabila kami mencoba untuk berakuntabilitas terhadap dana yang kami terima (tahu khan….).

Kedua, berkaitan dengan undangan khusus, mohon dimengerti bahwa tujuan utama dari welcoming jilid dua ini adalah untuk menyambut para undergraduates baru dan juga undergraduates lama yang selama ini belum pernah dilakukan.Kita sengaja membuat membuat acara yang spesial bagi mereka karena setelah beberapa lama kita nggak pernah mengadakan acara khusus buat undergraduates. Sekalian juga acara tersebut diadakan untuk para students postgraduates yang belum ikut welcoming party tanggal 9 januari so memang undangan yang kami sebarkan adalah melalui jaringan undergraduates dan jaringan pribadi. Undangan khusus juga kami sampaikan kepada para penasehat dan juga para pengurus UQISA, serta teman-teman yang sebelumnya telah aktif terlibat dalam kepanitiaan acara besar UQISA– lihat saja pesta rakyat, acara dengan DPD, acara dengan menteri LH, acara pelayanan konsuler dan keimigrasian, workshops, market day dll. Tetapi kami juga welcome apabila ada teman-teman diluar yang kami sebutkan di atas untuk hadir……. malahan kami sangat senang karena ada yang membantu. Kalau mas Sony dapat undangan khusus dari presiden atau sekretaris UQISA jangan GR ya…….he he he, itu bukan berarti ada perbedaan kasta dengan teman-teman lain yang nggak diundang khan??. Seperti misalnya pas mas sony diundang untuk rapat newsletter itu khan namanya undangan khusus betul nggak. Mohon kiranya terms undangan khusus ini didudukkan pada proporsinya, kami sebagai pengurus inti cepat melihat potensi dari para students2 baru, misalnya pak sonny yang jago menulis langsung kami rekrut untuk masuk kedalam tim newsletter.

Ketiga bentuk kegiatan UQISA, semua kegiatan UQISA bersifat terbuka kecuali kalau tidak diumumkan di milis berarti itu bersifat khusus. Kegiatan yang bersifat khusus misalnya yang kami barbeque yang kami selenggarakan kemarin, rapat tim inti event tertentu dan juga misalnya rapat pengurus, tentu saja kegiatan-kegiatan tersebut tidak kami upload di milis. Setiap event UQISA yang bersifat umum dan terbuka InsyaAllah selalu kami upload kok di milis.

Keempat, mengenai panitia adhock event-event UQISA. memang idealnya ditawarkan di milis (semisal hayo hayo rekan-rekan yang mau ikut gabung dalam kepanitiaan mohon untuk daftar ya). Ini sudah pernah dicoba namun hasilnya kurang memuaskan. Pertama dari segi waktu, kami sebagai planner dan juga pelaksana sedikit banyak sudah mulai membaca siapa-siapa saja yang berminat dan kommit so langsung saja dihubungi. (komunikasi melalui telpon dengan pendekatan pribadi lebih efektif dan cepat). Kedua adalah komitmen, rekan-rekan yang saya hubungi secara pribadi biasanya punya komitmen akan waktu, tenaga dan energi, so jangan heran kalau pas acara market day kemarin, teman-teman mau lembur sampai jam 2. Gimana nggak kommit kalau yang menghubungi langsung sekretaris UQISA he he he:> Jangan coba bayangkan acara besar seperti pesta rakyat, lihat acara yang agak kecil semisal market day, coba lihat kalau terlibat jadi panitia minimal jadi koordinator event anda akan tahu berapa besarnya tekanan yang harus dihadapi. Mulai dari planning dan drafting acara, penyusunan panitia, komunikasi, memikirkan bagaimana untuk mendapatkan dana dan akhirnya sampai pada taraf reporting dan akhirnya bagaimana menaggapi dan menjawab berbagai pertanyaan dan kritik, itu semua perlu energi, komitmen waktu bahkan dana pribadi. Dan juga bagaiman susahnya membagi waktu belajar iya, organisasi iya bekerja juga iya hayo gimana?? Dan intinya kita hasrus tangguh. Untuk jadi panitia nggak usahlah jadi simatupang (siang malam tunggu panggilan) karena sekali anda terlibat aktif InsyaAllah kami akan selalu hubungi….. Untuk acara market day kemarin saya sudah tunjuk beberapa orang khusus yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan market day, seperti misalnya Tim Dekorasi yang terdiri dari Ben, Gede, Ariston, Dendi dan Hadi, mereka bekerja mulai dari memikirkan rancangan dekorasi, belanja bahan-bahan, pemasangan dekorasi, transportasi sampai pada finishing… ….

Seksi hadiah: Anas sudah bekerja mulaid dari mencari bahan-bahan sampai mewujudkannya menjadi kado yang indah, Seksi pencetakan kartu, Faisal, Adi dan Ade dari desain sampai jadi kartu. tim wait staff semuanya telaah diatur dengan rapi.

Demikian dulu ya………. mari jadikan UQISA sebagai lahan untuk belajar dan mengabdi

Salam UQISA,

Saptono Wignyokarsono

 

Subject: Re: [uqisa] Sistem Informasi Uqisa dan Keterlibatan dalam acara Uqisa

Hehehe..

jadi tergelitik untuk memberikan komentar..

Son,

Point 1-3 sepertinya sudah dijawab dengan tuntas dan manis oleh Bu President.

Saya hanya ingin menambahkan sedikit untuk poin ke 4..

Yah itung-itung bagi-bagi cerita.. 😉

Soal mekanisme pembentukan panitia, pertama kali saya juga kurang mengerti.

Waktu Market Day, saya juga sempat bertanya-tanya dalam hati,

“Kenapa kita (teman-teman baru 2007) gak diajak untuk membantu mempersiapkan stand Uqisa?

kalau kita mau bantu bagaimana caranya? Kan malu, bukan panitia tapi ujug-ujug muncul..”

Ternyata datanglah salah seorang teman 2007 (sebutlah Melati, nama samaran-pen) yang mengajak bergabung ke sekretariat Uqisa,

untuk bantu tiup balon! Yah, karena pernah berpengalaman meniup balon selama 2 tahun di Jakarta Fair (hehe.. becanda),

eh karena memang ingin tahu bagaimana sih persiapan untuk Market Day dan juga ingin bantu-bantu,

yah datang aja.. sampai di sana, langsung deh tiup balon.. dan tanpa sadar tenggelam dalam pekerjaan seksi dekorasi :

menempel foto dan mempersiapkan barang-barang untuk acara esoknya.

Selama itu, baru saya sadar ternyata panitia market day sudah terbentuk sebelumnya dan sudah ada bagian-

bagian pekerjaan untuk masing-masing seksi..

Saya dan beberapa teman lain yang tidak masuk dalam kepanitiaan pun tidak ambil pusing soal itu.

Yang penting have fun go mad, ketawa ketiwi, makan mie buatan mBak Hesti dan pisang goreng Bu Sitti sambil bantu yang perlu dibantu.. Tidak terasa.. yah tengah malam..

Haha.. justru disinilah indahnya Uqisa (benar kata Ha’i),

kita bisa tenggelam dalam kebersamaan dan persahabatan tanpa perlu pusing soal kepanitiaan suatu acara.

Dengan kata lain, Uqisa itu memang tempat untuk orang-orang yang mau membantu bahkan kalau perlu tanpa

diminta tolong atau ditunjuk di kepanitiaan. . as simple as that..

Jadi, lain kali kalau mau bantu acara Uqisa jangan tunggu telpon dan email..

langsung dateng aja ke Sekre Uqisa.. dijamin, pekerjaan setumpuk! hehe

Maaf kepanjangan. . 😉

-Tonny-

 

 

 

Ha…ha…ha. .. Pak Tony ini bisa saja. Saya tidak dihubungi oleh Melati tapi akhirnya nyampe juga di Upland 27 dan niup balon…:) Meskipun pengalaman saya dalam hal tiup-meniup tidak sehebat pak Tony, anggota tubuh saya yang itu saya prioritaskan untuk yang lain (maksudnya mengunyah makanan) he…he..he. …. Lalu kita pulang bareng di bawah temaram sinar rembulan menyusuri Upland dan Carmody (tapi tanpa pegangan tangan).

Yah, saya juga senang dengan kondisi ini, bisa ha…ha…hi. ..hi…, nikmati mie goreng dan pisang goreng, kalau agak capek coba juga leyeh-leyeh. … It’s great…kebersamaan . I like that! Embel-embel kepanitian tidak penting, komitmen lebih oke!

Tapi, bagaimana dengan orang yang tidak tahu yang juga ingin menikmati kebersamaan itu?? Atau orang yang malu karena tidak panitia… (seperti Tony rasakan sebelum diajak Melati yang saya kira berinisial A) Dalam hal ini ajakan menjadi penting. Dan karena bicara organisasi, yang paling tepat untuk mengajak adalah yang merepresentasikan organisasi itu. Kecuali ada konsensus (tertulis atau tidak tertulis) menggunakan mekanisme lain yang sudah disepakati.

Saya hanya ingin menekankan perlunya komunikasi. Pertanyaan-pertanya an saya hanya untuk menambah background pengetahuan saya tentang UQISA. Untuk organisasi ya, komunikasi antara pengurus dan membernya. Sederhana, anggota harus tahu, kalau sudah tahu mungkin merasa dekat. Kalau merasa dekat mudah-mudahan mau terlibat, kalau sudah terlibat siapa tahu ada yang merapat 🙂

Ha…ha…ha. .. jadi kayak orang padang yang jualan di pinggir jalan nih…

Ayo…ayo…

Yang jauh mendekat, yang dekat merapat…

Tinggal pilih, ambil 3, 10.000 ribu…!!!

salam,

SH

NB : Kalau punya anak perempuan saya nggak akan kasih nama Melati atau Bunga atau Mawar. Takut disalahgunakan seperti oleh Tony di sini. Terlebih, nama-nama itu biasanya jadi nama samaran korban-korban pelecehan sexual… 🙂

—————————————————————–

Terima kasih banyak mas Sapto atas penjelasannya yang sangat detil dan panjang dan lebar. Saya jadi semakin paham dengan duduk persoalannya. Tetapi ya itu tadi, untuk menghindari kecurigaan, anggapan kurang baik dsb… dari anggota yang lain, ya harus declare. Contoh kasus, dalam sebuah rumah misalkan ada 4 orang anggota Uqisa, yang satu di telpon yang tiga enggak, apa yang 3 itu tidak akan bertanya-tannya? Ini mohon dipertimbangkan.

Lalu, masalah keterbatasan dana dan akomodasi yang jadi alasan, ini justru yang saya sangat tidak setuju. Kesannya banyaknya yang hadir ditentukan oleh banyaknya makanan yang ada. Makanan jadi yang utama, bukan yang hadir. Dalam hemat saya makanan yang ada di share kepada yang hadir, berapa pun banyaknya, kebagian cuma sedikit ya terima saja. Atau kalau perlu nggak usah makanan berat/mewah/ mahal, cukup snack saja. Dengan demikian anggota jadi makin teruji, kalau datang ke acara UQISA itu bukan karena makanan.

Kebijakan (tidak) mengundang sebagian anggota, secara tidak langsung juga menyiratkan ada ketidaksetaraan anggota. Pasti akan timbul pertanyaan, kenapa dia diundang kenapa saya tidak? Atau sebaliknya kenapa saya diundang kenapa dia tidak? Dan meskipun dibilang welcome untuk datang kepada yang tidak diundang (tapi juga tidak dibilangin:) ), sudah pasti ada keraguan untuk datang, karena tidak diundang itu. Orang tidak diundang kok? Ada kesan penghargaan lebih kepada seseorang sementara yang lain tidak. Ini saya kira rule utama dalam organisasi terbuka. Kesetaraan. Akomodasi, nomor kesekian. Saya paham pengurus mungkin tidak bermaksud demikian, tapi penerimaan anggota, bisa jadi lain-lain kan? Ini yang harus dihindari.

Saya kira juga pemberi dana (kalau ada, bukan cuma Twinning) akan mafhum dengan kondisi ini. Akuntabilitas juga jangan terlalu dibikin sulit, kalau beli snack yang banyak nominalnya sama saja dengan makanan mahal tapi sedikit. Kita real, penggunaan dana real (dan benar), jadi nggak ada masalah dengan akuntabilitas. Justru kita bisa nunjukin, anggota kita banyak, kita bisa katakan sangat worthed kalau mau ngasih sponsor.

Pembatasan undangan yang terjadi adalah pembatasan kesempatan juga. Kasus Twinning sebagai contoh. Kalau saya jalan di kampus ketemu anak Twinning, saya nggak bakal tahu kalau dia anak Twinning, pun dengan dia, mungkin nyangkain saya orang Malaysia atau Brunei 🙂 Ini justru mereduksi tujuan Welcoming party itu sendiri.

Mengenai undangan khusus, kalau labelnya masih anggota, saya kira nggak perlu ditambahin kata khusus. Khusus bisa diberikan kalau kita mau mengundang orang diluar UQISA, pejabat UQ, pejabat Indo yang lagi ke Brisbane, atau yang lainnya. Kecuali dalam sistem keanggotaan kita memang ada layer-layernya. Seperti anggota utama, anggota madya, etc-etc.

Mengenai kepanitiaan, saya sudah tulis di email sebelumnya. Intinya saya setuju dengan pendapat mas Sapto, itu lebih simple dan praktis. Tapi juga anggota perlu tahu, siapa tahu dengan selalu memberi tahu anggota, orang yang aktif akan terus makin banyak. Saya juga sebetulnya sudah mulai bertanya-tanya ketika diundang untuk terlibat di Newsletter dengan model yang seperti itu. Tapi saat itu saya masih menjajagi, saya masih mencoba memahami UQISA. Dan ternyata memang butuh waktu untuk paham.

Terakhir, saya mengungkapkan ini alasannya bukan semata-mata diundang atau tidak, toh, seperti yang disebutkan Mas Sapto saya diundang juga untuk bikin newsletter. Saya lebih melihat sistem yang lebih besar di UQISA. Saya hanya merasa takut, dengan kebijakan itu akan membawa dampak kurang baik bagi UQISA ke depan. Apa yang saya ungkapkan hanya sedikit bukti kepedulian saya kepada UQISA. Mudah-mudahan bisa memberi nilai tambah. Atau setidaknya jadi bahan pemikiran bersama untuk membuat UQISA menjadi lebih besar lagi.

Makan Ketupat di Tengah Sawah

Maaf kalau ada yang salah…

Satu tambah satu, sama dengan dua

Anak SD juga tahu itu mah…:)

Salam,

Sony Asgar

————————————————————————————————

Subject Re: [uqisa] Sistem Informasi Uqisa (Tanggapan untuk tanggapan mas Sapto)

Wah ternyata kasusnya karena sony kelupaan ditelpon nich he he he… ya udah nggak apa-apa nanti kita nggak akan kelupaaan kok jangan khawatir ya bossss…… ke depan kita akan coba untuk lebih mendetailkan dan mensinkronkan undangannya, ya namanya panitia tentunya banyak sekali kekurangannya, yang jelas karena konstrain waktu, tenaga dan konsentrasi.

Bayangkan saja kalau kita melakukan beberapa hal dalam waktu yang bersamaan kadang-kadang kita lewat satu hal yang kecil-kecil. Maafkan saja ya kalau ada yang terlewat. Mungkin karena mobil mogok kemarin kali yang membuat beberapa hal jadi lupa……. gimana nggak pusing lha belanja aja belum selesai tapi mobilnya nggak bisa diajak kerjasama, so akhirnya jadilah pakai mobil Pak Ikhsan. Mobil saya akhirnya saya bawa dulu ke dokternya… Komunikasi dan koordinasi mengenai trasportasi aja sangat menghasbiskan waktu. Padahal waktunya sangat mepet. So jadinyan nama sony menghilang entah kemana, padahal sebelumnya sudah ada di kepala lho…..

UQISA itu khan terdiri dari berbagai latar belakang dan golongan. Secara garis besarnya terdiri dari 2 golongan besar yaitu posgradutes dan undergraduates. Proses untuk mendekatkan UQISA ke anak-anak undergraduates ini memang perlu pendekatan yang special, tidak seperti anak-anak postgraduates apalagi anak ADS/APS yang kita langsung mengadakan acara welcoming. Anak-anak undergraduates punya hobby dan kesenangan yang rupanya agak lain daripada anak postgraduates. Dan ternyata acara-acara semisal seminar akademik yang topiknya sangat berbobot kurang banyak diminati undergraduates, so akhirnya kita berusaha untu mencara terobosan lain, misalnya dengan mengadakan barbeque dan seminar resensi film (yang nantinya dapat dilihat dari kacamata ilmu psikologi).

Dari pengalaman yang dulu-dulu, mahasiswa undergraduates jarang ada yang muncul di event-event UQISA karena acaranya ternyata kurang sesuai dengan minat mereka. Mereka juga jarang ikut kegiatan kalau yang datang sebagian besar mahasiswa postgraduates. Pas acara fareeewell lalu, nggak banyak anak-anak undergraduates yang datang mengapa ya??? kita khirnya mencoba mencari berbagai alternatif kegiatan.

Mengenai 4 orang tapi yang ditelpon juga 3 bukan maksud hati untuk menomorduakan anda sony…….. .. Kalau bicara mengenai kriteria, wah susah juga son, kriteria mengenai pantas tidaknya seseorang menerima undangan dari UQISA itu relatif ….. tapi gini ibarat “cinta” dimana yang dicintai itu selalu terngiang-ngiang di telinga dan terbayang-bayang di wajah……. itu karena engkau selalu ada di sisiku ketika aku butuhkan dan keakraban yang terjalin antar kita bo’ , Makanya kalau ada event-event UQISA selau nongol ya…… nggak usah diminta ……..datang aja langsung, kalau perlu kayak si Ha’i itu yang suka ngumpul-ngumpul dan guyonan seperti juga Tonny dan Ariston. Karena memang di sini ini kumpul-kumpul guyonan itu biasa aja, daripada jauh dari tanah air mendingan kita ketawa-ketiwi sana sini sama seperti kita berada di Indo,,,, gitu lho……. menghibur diri.

Son, makanan itu memang nggak terlalu penting yang penting adalah kebersamaan, keakraban saling tolong menolong aku seratus persen setuju denganmu. Makanan atawa konsumsi bisa juga menjadi daya tarik suatu kegiatan lho…… aku nggak tahu ya karena termotivasi hidangankah atau memang karena perlu pelayanan konsuler/imigrasi, ternyata hadirin yang datang pas acara “Pelayanan imigrasi dan konsuler” buanyaaak banget. Kalau semua kebagian semua yang datang puas sukur-sukur ada yang lebih untuk dibawa pulang wah….. saya merasa sangat gembira. Peserta senang, panitia juga senang, kepuasan peserta dan kegembiraan members adalah kepuasan pengurus juga iya nggak Son (Iyo ora Son?). Tapi kalau sampai ada yang kebagian makanan pas acara tertentu bisa runyam lho…. (aku nggak bisa bilang gini “yeee salah sendiri datang terlambat”).

Sony, perkara akuntabilitas, jauh jauh hari Ibu si pemberi dana sudah wanti-wanti kalau dananya ini mohon untuk digunakan buat keperluan mereka (anak-anak mahasiswa twinning). Kekurangannnya nanti kita coba ambilkan dari dana reimbusement International education directorate. Mudah-mudahan berhasil, perlu engkau ketahui bahwa di setiap event itu pengurus harus keluar uang dulu lho….. mudah mudahan nanti reimburse-nya lancar….

Acara tempo hari (istilahnya mba Dewi kapan hari ) itu adalah jalan pertama, istilahnya pembuka jalan. Nantinya pasti kita akan banyak ketemu dengan mereka kok, keakraban mudah-mudaahan bisa terjalin lagi pada event-event berikutnya, yang paling dekat ini adalah seminar resensi film, berikutnya di acara piknik, so Son, kamu harus ikut ya….

Panitia nggak panitia, tidak jadi masalah bung, yang penting keakrabannya. ….ya khan……

Terakhir bagus juga lho Soninput darimu. Mungkin diskusi-diskusi seperti ini bisa disarikan menjadi artikel atau bahkan menjadi buku kali ya…..

Sekian dulu ya, mari jadikan UQISA lahan untuk belajar dan berbakti.

Salam UQISA,

Saptono Wignyokarsono

———————————————————————————————————-

Hmmm… asyik nih, jadi bergulir dan bagus untuk menemukan benang

merah untuk perbaikan di kemudian hari. Sesuai dengan harapan kita

semua bahwa UQISA adalah tempat belajar. Bebas berpendapat yang

bertanggung jawab, syukur-syukur akhirnya bisa dapat hikmah. Terima

kasih atas penjelasan-penjelas an dari Mas Sapto dan Bu Sitti, juga

rekan-rekan yang lain. Pengetahuan saya jadi bertambah tentang

ribetnya mengatur sebuah organisasi. Terlebih mengatur organisasi di

negeri orang dan yang diatur orang-orang pinter pula, walah….

kebayang repotnya yang namanya panitia dan pengurus. Selayaknya saya

ucapkan salut (nggak pake muhidin, maaf Pak Salut:)) kepada rekan-

rekan semua.

Terimakasih juga kalau dari email-email saya ada point yang bisa

diambil. Memang itu harapan saya. Setidaknya saya sudah menyumbang

UQISA lewat kritik. Mudah-mudahan berguna.

Sedikit saja Mas Sapto, saya nggak perlu ditelpon (nanti bisa

beneran geer dan nyangka mas Sapto beneran cinta sama saya :)),

kalau saya ditelpon semua anggota yang lain juga jadi perlu

ditelpon :). Cukup lewat mailing list saja…itu lebih baik rasanya,

hemat dan efektif.

Terakhir. Keep Discuss and Ask questions. Saya mau coba-coba jadi

filsuf. Saya hidup karena saya bertanya…. halahh… apaan nih ?

Salam,

Sony Asgar

——————————————————————————-

Dear temans,….

AlhamduliLLAH, lalu lintas polemik melalui milis ini akhirnya berakhir juga…!!! mulai dari mutung-nya seorang teman (sampai2 harus memutuskan silaturahim dari milis tercinta ini)…gugatan ringan tentang “eksistensi” karena “hanya” miskomunikasi. …wuiihhh, jujur aja….sy lumayan “tegang” juga nyimak kata per kata-nya…padahal “ketegangan- ketegangan” karena kebelumhadiran istri dan anak2 saya saja belum juga reda nih…

kalo boleh usul,…gimana kalo posting melalui milis ini membawa suasana yang indah2, cantik2, dan bening2…seperti postingannya para potogreper kita, mas adi dan mas rudi (kok belakangnya “di” semua ya? kembar ya?)…jadi “matching” antara pemandangan di kampus dan pemandangan di monitor…gitzu looh!!

gitu dulu deh….oh iya, pesen utk temen2 queenslanders_ Jan 2007…yuk, kita dukung penuh deh aktivitas UQISA ini…kalo baik mari sama2 pertahankan dan dukung, kalo keliru mari sama2 kita sempurnakan. ..yang penting semuanya dilakukan karena asas kebersamaan dan kekeluargaan. ..SETUJU? kalo sy sih….TUJU- TUJU deh….

Israwan

List kegiatan UQISA 2006 – 2007

Leave a comment

1

28-Jun-06

IAP concert

KESENIAN Angklung Performance

woman college

Performance students baru periode Juni 2006

2

1-Jul-06

Philipiana night

KESENIAN Angklung Performance

International house

Dalam acara ini, klub Angklung UQISA diminta untuk memeriahkan acara peringatan independence day Filipina yang diselenggarakan oleh PISO (perhimpunan pelajar Filipina).

3

13-Jul-06

Seminar Akademik: Adjie Pamungkas dan Riyanti Djalante

AKADEMIK

Building General Purpose South (78) Room 343, Kamis,

Lessons learned on studying for your master degree at UQ, dan pembahasan thesis Adjie Pamungkas mengenai Plannologi Topik: “FEASIBILITY ASSESSMENT OF COASTAL DISASTER MITIGATION TECHNIQUES: APPLICATION IN THE INDONESIAN CONTEXT”

Moderator: Salut Muhidin PhD

4

15-Jul-06

Piknik 1

SOSIAL DAN REKREASI

Wellington Point

destination: Manly Harbor, Cleveland Point, Wellinton Point dan Pandanus Beach

Di bawah Komando Sekretariat, menggunakan Bus Sisils, jumlah peserta 118 peserta

5

20-Jul-06

Seminar Psikology (Amarina Ariyanti, PHD) & Farida Kurniawati, M. Sp.Ed.

AKADEMIK

Pembicara 1. Amarina Ariyanto, PhD (UQ) Ketua Program Kelas Khusus International, FakPsikologi UI Topik: Objektivitas Media dari Sudut PandangPsikologi Sosial Pembicara 2. Farida Kurniawati, M.Sp.Ed (Melbourne Uni) Koordinator Program International Magister Sumber Daya Manusia, FakPsikologi UI Topik: Program Akselerasi bagi Siswa Unggulan:Manfaat dan Kendala di Lapangan

Moderator: Rayini Dahesihsari, Psi., M. Psych (CUT) Kandidat Doktor, Centre for Social Research in Communication, Faculty of Social and Behavioral Science, UQ. Estimasi peserta 50

6

20-Jul-06

Performance dan Coaching Clinic

KESENIAN Angklung Performance

Campus kindy UQ

7

26-Jul-06

10. Market Day 1

UMUM

Lapangan great court,

jumlah member UQISA yang registrasi sebanyak 30 orang

Kesederhanaan penampilan yang membawa makna dan sebersit aneka ragam makanan khas Indonesia UQISA hadir di tengah-tengah kita bersama pada acara Market Day yang diselenggarakan pada hari Rabu tanggal 26 Juli 2006 di Great Court. pada kesempatan tersebut UQISA berada di Stall 22

8

27-Jul-06

Seminar dg Heru Suhartanto PhD. Wakil dekan bid Akademik Fasilkom UI

AKADEMIK

Building 45 (depan hawken engineering bld) Ruang 104, Kamis

Topik: What can we do for our country

Moderator: Bob Hardian PhD Candidate (UQ), Mantan President UQISA, estimasi peserta 40

9

10-Aug-06

Dialog dengan DPD RI

UMUM

UQ Building 42-212

1. Sesi I : Diskusi urgensi dan konsistensi peran dan fungsi DPD dalam memperjuangkan aspirasi rakyat RI, 2. Sesi II : Diskusi terbuka mengenai isu2 Daerah (sesuai wewenang DPD), mis: Dampak pelarian warga Papua ke Australia dan fenomena pemekaran Propinsi dan Kabupaten di Papua, Ketimpangan antar daerah dll 3. Silaturahmi/ Makan malam (dinner provided)

16 Anggota tim DPD datang di Brisbane dipimpin Bapak La Ode Ida, Peran serta panitia: Alhadi Bustamam, Wisnu Badrawani, Mika Halpin Hasanah, Sitti Muniroh, Sri Suhartini

10

25-Aug-06

Seminar Anti Money Laundering dg Ketua PPATK

AKADEMIK

UQ Prentice Building (42-212),

Menampilkan Bapak Doktor Yunus Husein SH, LLM, Ketua Pusat Analisa Transaksi keuangan (PPATK)

Moderator Adam Latief

11

26-Aug-06

1. Pesta Rakyat 2006, All for one

UMUM

UQ field, depan Forgan Smith Building

Kolaborasi UQISA dengan para calon pengurus PPIA Queensland dalam mewujudkan acara besar “Pesta Rakyat” dalam rangka memperingati hari kemerdekaan RI

Kolaborasi tim dari UQ, Stefanus Danubroto, Denny Darmawan, Dewi Melani serta para mahasiswa non UQ: Ifan Yunus, Hari Indrayaso, Rommel Einstein dll serta pengurus PIQ Henny Rompis dkk

12

26-Aug-06

Pesta Rakyat 2006

KESENIAN Samaners Performance

University of Queensland

13

26-Aug-06

pesta rakyat performance

KESENIAN Angklung Performance

in front of Forgan Smith building

14

7-Sep-06

3. Dialog dengan delegasi pemerintah Surabaya (a.l. seminar lumpur lapindo)

UMUM

UQ Prentice Building ruang 212

Pembahasan tentang penanggulangan lumpur lapindo dan proyeksi ke depan penataan Kali Surabaya

Dr Muklas Udin, Mayoral Assistant for Social Welfare and Environment, Surabaya City Government. Anak Agung Gede Dwi Jaja Wardhana, Head, Division of Spatial Planning and Environment, Surabaya City Planning Board MR. HARTOYO Head, Environmental Impact Control Agency (BAPEDALDA) MR. HARI SASONO Head, Surveillance and Regulatory Division, BAPEDALDA

15

11-Sep-06

Special Performance School Workshop

KESENIAN Samaners Performance

Woodridge High School, Sunnybank

16

15-Sep-06

Special Performance, School Workshop

KESENIAN Samaners Performance

Bundamba High School

17

30-Sep-06

Japan and Friends

KESENIAN Samaners Performance

Art Center Gold Coast

18

15-Oct-06

Brisbane Multicultural Festival

KESENIAN Samaners Performance

Roma Street Parkland

19

20-Oct-06

performance at acara halal bil halal IISB

KESENIAN Angklung Performance

gedung 62

20

28-Oct-06

Bekerjasama dengan Univ lain dalam pembentukan PPIA QLD

UMUM

UQ Building 62- room 635, Kamis

AGM untuk memilih pengurus Perhimpunan Pelajar Indonesia Australia Cabang Queensland (PPIA-QLD). Dalam acara tersebut Hari Indrayaso terpilih menjadi ketua PPIA didampingi oleh M Santoso Budiwidianto (Santo) sebagai wakil ketua, Servincia kamaputri (Vincy), Noni sebagai sekreris dan mas Danu sebagai sebagai seksi sosial dan pendidikan.

Pesta Rakyat yang dapat kita katakan sukses baru-baru ini adalah salah satu wujud kerjasama yang baik antar pelajar dari perguruan tinggi yg berbeda-beda di QLD dan kerjasama dg pihak PIQ. Hal ini semakin memperkuat niat para para commitee PPIA di berbagai perguruan tinggi di QLD (UQ, QUT, Griffith Brisbane & GoldCoast, Bond University, dll) untuk segera membentuk PPIA QLD.

21

29-Oct-06

Pelayanan kosuler dan imigrasi, plus farewell Bapak Konsul jenderal RI di Sydney Bapak Wardhana

UMUM

UQ, Building 50 (hawken Engineering Building) room 1

Kegiatan pelayanan meliputi konsuler dan imigrasi. Kegiatan ini mencangkup pelayanan pengecapan paspor tentang alamat tinggal selama di Australia, perpanjangan paspor yang telah habis masa berlakunya, serta pelayanan konsuler berhubungan dgn surat-surat yang perlu di legalisir oleh pemerintah Indonesia.

Partispasi PIQ (Ibu Henny Rompis Taylor, Tati hendersen, Ibu Dewi dll) dalam bentuk penyediaan Dinner merupakan hal yang sangat luar biasa dalam menunjang suksesnya acara pelayanan konsuler dan imigrasi.

22

29-Oct-06

Seminar Akademik: Arief Indrasumunar

AKADEMIK

Gedung 50 Hawken Enginering, Room 1, pukul 4.30-5.30 pm

Topik: Discovery of Nodulation Genes of Soybean

Moderator: Bob Hardian PhD Candidate (UQ), Mantan President UQISA, estimasi peserta 40

23

29-Oct-06

performance

KESENIAN Angklung Performance

batavia café

Acara ini merupakan ulang tahun Batavia Cafe yang berlokasi di South Bank, Brisbane.

24

29-Oct-06

Special Performance

KESENIAN Samaners Performance

Batavia Café SouthBank

25

1-Nov-06

Pengembangan website

INFORMASI&WEBSITE

Hasil yang dicapai adalah website http://www.uqisa.org

di bawah koordinasi Koordinator website dan Informasi: Denny Darmawan dan Ramanandha Pradana dengan kontribusi materi dari tim Sekretariat, update untuk website ada juga di blog uqisa.multiply.com

26

2-Dec-06

Special Performance Christmast Event

KESENIAN Samaners Performance

Brisbane Convention Centre

27

3-Dec-06

6. UQISA Farewell 1

SOSIAL DAN REKREASI

UQ, Building 63 Room 358

jumlah student yang farewell pada bulan Desember 2006 sebanyak 21 postgraduates dan 22 undergraduates

plate to share

28

18-Dec-06

Seminar Akademik Theses dan Disertasi: Ahmad Syafik

AKADEMIK

Building 42 (Prentice Bld) Room 212

Kiat-kiat dan tips & trik submission Thesis/Desertasi

Moderator: Agung Sugiri

29

18-Dec-06

Seminar Akademik: Latief Adam

AKADEMIK

Building 42 (Prentice Bld) Room 212, Senin,

Salah satu strategi memenangkan persaingan di dunia bisnis khususnya ditengah ekonomi dunia yang semakin terintegrasi (dampak globalisasi) adalah melalui inter-firm networking, namun apakah interfirm networking tidak menimbulkan permasalahan baru dikemudian hari ? (eg. monopoli sektor bisnis tertentu, disparitas penguasaan ekonomi dll)

Informasi singkat tentang Bpk Latif Adam: Bpk Latif Adam adalah Peneliti Senior LIPI, S-1 graduated from Universitas Bengkulu, S-2 dan S-3 from School of Economics University of Queensland.

30

22-Dec-06

Workshop photography

DOKUMENTASI

UQ Gordon Greenwood Building, room 104

dibawkan oleh Bpk Ahmad Syafiq Ph.D (Dosen UI dan fotografer profesional). Terbentuknya Brisbane Photographers merupakan kelanjutan dari acara workshop fotografi Sebagai Koordinator Bondan Satriawan. Acara berlangsung selama 2 hari

Panitia ad Hock oleh Bondan Satriawan dan Siti Muniroh

31

9-Jan-07

3. Welcoming 1 (Postgraduate)

SOSIAL DAN REKREASI

UQ Building 63 Room 358

Kegiatan yang dilaksanakan dalam rangka penyambutan mahasiswa baru meliputi: penyediaan media komunikasi berupa email dan milis selama mereka berada di Indonesia, membantu mencarikan akomodasi sementara, penyambutan di bandara, mengadakan acara welcong party dan selanjutnya memfasilitasi kegiatan performance penutupan IAP di St John College.

Koordinator Riza Harmonika. Jumlah Students baru 34 orang (Postgraduates) dan undergraduates 20 orang

32

20-Jan-07

Diskusi Panel Akademik oleh Mahasiswa PostDoc: Tantangan Intelektual Indonesia di Masa Depan

AKADEMIK

ROOM 141 BLD 47A SIR JAMES FOOTS BUILDING

(Dr. Nadirsyah Hosen, Dr. Salut Muhidin, Dr. Akbar Ramdani)

Moderator: Perdinan

33

1-Feb-07

Video-ing UQISA

DOKUMENTASI

di rumah Sitti Muniroh di Highland terrace

Kolaborasi pak Bob Hardian, mas Agung dan pak Ikhsan

34

16-Feb-07

Seminar Akademik untuk Mahasiswa Baru

AKADEMIK

ROOM 141 BLD 47A SIR JAMES FOOTS BUILDING,

Menampilkan kiat-kita sukses studi bagi mahasiswa baru kegiatan ini dihadiri oleh 25 mahasiswa baru

Menampilkan : Nur Iswanto, Suseno Hadi, Alhadi Bustamam, Saptono Wignyokarsono, M Wukir Rohmadi, Dewi Melani, Diky Ramdani, Dyah Sunggingwati, pendanaan konsumsi oleh International Education Directorate

35

23-Feb-07

Terlibat dalam Dialog dengan Ibu. Erna Witoelar (mantan menteri Infrastruktur dan Prasarana Wilayah / Impraswil)

UMUM

Griffith Nathan campus

Acara pada hari jumat dihadiri oleh sekitar 20 mahasiswa UQ

Ibu Erna Witoelar hadir di Brisbane dalam kapasitas beliau sebagai Duta besar Millenium Development Goal,

36

24-Feb-07

Berpartisipasi dalam Dialog dengan Menteri Lingkungan Hidup (Rahmat Witoelar)

UMUM

Griffith campus Southbank,

Acara penandatanganan dihadiri oleh 15 delegasi mahasiswa dari UQ, Griffith, dan QUT sementara apda acara dialog dengan Bapak Menteri dihadiri oleh 70 students dari berbagai Universitas di brisbane.

Acara hari SABTU itu dilakukan setelah Penandatanganan (sign-in) memorandum pendirian CESDI (Centre of Excellent in Sustainable Development for Indonesia) di Griffith University.

37

28-Feb-07

Market Day 2

UMUM

Lapangan great court,

Jumlah member UQISA yang registrasi sebanyak 59 orang

Kekayaan dan keanekaragaman budaya Indonesia yang tercermin dari ethnik busana dan dekorasi stall market day

38

28-Feb-07

Album UQISA

DOKUMENTASI

Kegiatan ini dlakukan di rumah Mbak Iroh di Highland Terrace

Pertama kali disajikan di acara market day 28 Februari 2007. Dokumentasi kegiatan UQISA dalam bentuk cetak mulai dari terbentuknya pengurus sampai pada akhir kepengurusan

Kolaborasi antara Pak Rudi, Sitti Muniroh dan suami (mas Agung) dan juga Ibu Sitti Maesuri

39

2-Mar-07

Seminar

AKADEMIK

“Biomass burning: Particle emissions, characteristic, and airborne measurements.”

Akbar Rhamdhani, PhD

40

3-Mar-07

Welcoming 2 (Undergraduate+)

SOSIAL DAN REKREASI

Guyyat Park

Acara Welcoming party yang menyajikan makanan yang berlimpah berupa barbeque daging dan ikan. Dalam acara tersebut tidak lupa pula tim samaners UQ menampilan tarian saman. Welcoming Party II khususnya ditujukan untuk mahasiswa Undergraduate, dalam hal ini pada umumnya mahasiswa Twinning serta mahasiswa postgraduate non ADS. Ini adalah hal yang sulit dilaksanakan selama ini mengingat sulitnya mengetahui kontak para mahasiswa baru serta jadwal kedatangan mereka.

Hadir dalam acara tersebut sekitar lebih dari 100 Students lama maupun baru

41

16-Mar-07

Resensi Film: menampilkan Pak Sudarsono & Afiani Astuti

AKADEMIK

ROOM 141 BLD 47A SIR JAMES FOOTS BUILDING

Pembahasan atau kajian film “Click” yang dibintangi oleh Adam Sandler dan Kate Beckinsale tentang kehidupan seorang pria yang sangat super sibuk. Apa jadinya kalau dia diberikan remote control untuk mengendalikan semua kegiatannya? Jawabannya ada di acara resensi fil nonton bareng UQISA.

Presenter Mika Halpin

42

30-Mar-07

Seminar Akademik: Pak Beben Bunyamin PhD & Pak Karno

AKADEMIK

Bld 1 (Forgan Smith) room E356

Mengungkap rahasia Gen dalam menjelaskan karakter manusia oleh pak beben serta pembahasana gen yang mengendalikan tanaman tebu oleh pak karno

Moderator Wishnu Badrawani

43

30-Mar-07

Harmony Day Celebration

KESENIAN Samaners Performance

Southside Education, Sunny Bank

44

31-Mar-07

Public Symposium and Expo On Queensland’s Muslim

KESENIAN Samaners Performance

Mercure Hotel

45

14-Apr-07

Piknik 2

SOSIAL DAN REKREASI

Noosa

Destination Montville, Noosa dan Glasshouse Mountain

Dibawah komando Tonny Poernomo, Menggunakan 2 Bus (Brisbane Buslines) dengan jumlah peserta 120 orang

46

19-Apr-07

Dialog dengan Delegasi APEC: (Diknas & Depnaker)

UMUM

UQ Building 8 room 388

Sejauh mana perkembangan pendidikan di Indonesia? Seberapa baik pendidikan kita, seberapa serius pemerintah dalam memperhatikan kualitas pendidikan di Indonesia. Hal-hal ini mungkin bisa menjadi salah satu bahan dialog kita dengan para tamu kita kali ini.

*Bapak Dr. Ramon Mohandas, Kepala bagian Kebijakan Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri Sekjen Dekdiknas. Beliau datang untuk persiapan APEC 2007 (Delegasi Indonesia bidang Pendidikan). Beliau adalah Ketua Delegasi di “APEC Human Resource Development Working Group Meeting “ *Bu Dr. Retno Wibowo, Kepala Bidang Pendataan Pusat Statistik Pendidikan Balitbang Depdiknas. *Subijanto M.Ed., Kepala bagian perencanaan Balitbang Depdiknas. Dan beberapa delegasi dari Depnaker

47

1-May-07

Penerbitan UQISA news

UMUM

Terbitnya UQISA News edisi may 2007

Pengurus inti Uqisa terlibat secara intensif mulai dari proses pengembangan ide, penyusunan materi penulisan hingga terbitnya newsletter yang bisa dinikmati oleh semua pemirsa secara off line maupun online. Ini merupakan hasil kerja keras dan upaya pencarian sponsorship pendanaan dari berbagai pihak UQ international education directorate, UQ Union, Library dan berbagai pihak,

Komando langsung Presiden dibantu Sekretaris serta seksi social dan rekreasi dan juga seksi informasi dan website.

48

1-May-07

Dokumentasi UQISA News edisi Mei 2007

DOKUMENTASI

Sebagian besar oleh Bendahara UQISA (Rudiyansyah) dan Agung Sucahyo

49

1-May-07

Sepak bola

OLAHRAGA

Lapangan Munro

Latihan secara reguler dilaksanakan setiap sabtu dan minggu di lapangan Munro

Koordinator: Pandu Adilaras

50

1-May-07

Bulu Tangkis

OLAHRAGA

UQ sport

Latihan secara reguler dilaksanakan setiap sabtu malam Mulai pada bulan Mei 2007

Koordinator : Taufiq Hidayat

51

3-May-07

Welcoming Party Undergraduate

KESENIAN Samaners Performance

Guyatt Park

52

13-May-07

Temu dengan Bapak Atase Pendidikan

UMUM

di coffee club.

Pak Atase pendidikan Dr. R. Agus Sartono,MBA secara eksplisit akan memberikan dukungan pada kegiatan yang mencermati “masalah pendidikan untuk masa depan pendidikan di Indonesia”, kegiatan yg bisa secara nyata menunjukkan suatu kontribusi pada pengembangan Indonesia.

Pertemuan dihadiri sebanyak 20 orang (termasuk dari level S1, S2, S3, postdoc bahkan staff). Juga dihadiri oleh perwakilan pengurus (PPIA Qld, PPIA UQ, Griffith, & QUT)

53

16-May-07

Stall UQISA di Diversity Week

UMUM

Grassy Knoll at Campbell Place

UQISA tampil dengan stall sederhana di arena diversity week dengan stall yang menyajikan makanan khas Indonesia.

Koordinasi penjualan makanan oleh Sri Suciati

54

20-May-07

Pengumpulan dana sosial

SOSIAL DAN REKREASI

Bantuan kepada Pak Rasmidin sekeluarga (Korban Luka bakar) dari Aceh

Koordinator pengumpulan dana Rudiyansyah

55

24-May-07

Performance at UN Day

KESENIAN Angklung Performance

Indooropilly State School

Acara ini diikuti oleh 14 angklungers

Acara ini adalah event tahunan ISHC.

56

6-Jun-07

5. Welcoming 3 (Postgraduate)

SOSIAL DAN REKREASI

Pelataran Musholla Hawken Drive, 232

Kegiatan yang terintegrasi dalam rangka penyambutan mahasiswa baru meliputi: penyediaan media komunikasi berupa email dan milis selama mereka berada di Indonesia, membantu mencarikan akomodasi sementara, penyambutan di bandara.

Koordinator Riza Harmonika.

57

21-Jun-07

National Refugees Week

KESENIAN Samaners Performance

Griffith Uni Nathan Campus

58

23-Jun-07

Shooting oleh Kru TVRI

DOKUMENTASI

pelataran UQ union

Shooting kegiatan UQISA dalam rangka liputan pemenang kuis English for fun. Kru TVRI: Hendry Sinuraya dan Taufiq Gunawan. ILP: Wahyuning Widoretno

Performer oleh para ngklungers plus ibu-ibu spouse dengan tari piringnya.

59

30-Jun-07

UQISA Farewell 2

SOSIAL DAN REKREASI

UQ, Building 63 Room 358

Jumlah student yang farewell pada bulan Juni 2007 sebanyak 31 postgraduates dan 12 undergraduates

acara plus AGM dan festival makanan nusantara

LPJ UQISA Kepengurusan 2006/2007

1 Comment

Laporan Pertanggungjawaban Pengurus UQISA Periode 2006/2007

 

 

Pendahuluan

 

UQ Indonesia Student Association (UQISA) adalah club yang bernaung di bawah UQ Union. Dalam kaitannya dengan Persatuan Pelajar Indonesia di Australia, UQISA merupakan ranting PPIA di UQ. Keanggotaan UQISA bersifat terbuka untuk semua komunitas UQ tidak terbatas pada pelajar Indonesia saja tetapi juga menampung aspirasi bagi semua golongan yang memiliki minat untuk bergabung dengan UQISA. Pada intinya UQISA berutujuan untuk mengembangkan dan memfasilitasi pengembangan akademik, pengembangan pribadi dan sosial semua student Indonesia yang berada di UQ.

Bermula pada tanggal 25 Juni 2006 yaitu pada acara Annual General Meeting (AGM), Sejarah UQISA yang baru dimulai dengan kepengurusan yang baru di bawah Presiden UQISA Sitti Maesuri Patahuddin dengan dibantu oleh Saptono Wignyokarsono di posisi Sekretaris dan Rudiyansyah di posisi Bendahara. Dengan dibantu oleh masing-masing Seksi, UQISA maju dan berkembang untuk melayani kepentingan masyarakat Students Indonesia di UQ.

Dalam laporan akhir ini, pengurus mengucapkan terimakasih yang setinggi-tingginya kepada semua pengurus dan semua pihak yang telah berpartisipasi dalam melaksanakan agenda kegiatan UQISA. Peran serta secara aktif baik pengurus, anggota, spouse maupun para permanen resident merupakan kekayaan yang dilmiliki UQISA.

Beberapa hal membanggakan yang telah dicapai pengurus pada periode 2006/2007 antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Kontribusi pada acara pesta rakyat 2006
  2. Mempelopori lahirnya PPIA Queensland
  3. Menerbitkan newsletter yang diberi judul UQISA News
  4. Menerbitkan website UQISA.org
  5. Mejalin kerjasama yang lebih erat secara internal dan eksternal terutama dengan pihak UQ international Education Directorate
  6. Menjalin hubungan yang lebih erat dengan kalangan mahasiswa undergraduates

 

Pencapaian pengurus UQISA bukan merupakan hasil kerja satu malam, tetapi merupakan hasil kerja keras yang tiada henti. Dimulai dari proses penentuan program melalui rapat pengurus inti pada tanggal 26 Juni 2006, rapat pengurus semua divisi tanggal 28 Juni 2006 di 27 Upland Road sampai pada pelaksanaan program, evaluasi dan pendanaannya. Kolaborasi yang bersifat voluntary antar students maupun dengan non students melahirkan berbagai kegiatan yang bermanfaat bagi pengembangan secara indifidu maupun secara sosial.

 

Kekuatan dan sumber daya UQISA

UQISA ditunjang oleh kuatnya komitmen pengurus untuk menjalankan roda organisasi. Selain komitmen itu dedikasi yang ditunjukkan oleh para pengurus di sela-sela kesibukannya sebagai pelajar ternyata membuahkan hasil yang cukup nyata berupa berbagai kegiatan yang cukup berkualitas walaupun dilaksanakan secara voluntary. Kontribusi waktu, konsentrasi maupun financial dari pengurus telah dilakukan untuk menunjang semua kegiatan UQISA. Selain Pengurus Komite Inti, UQISA juga memiliki personel-personel handal di seksi akademis, social rekreasi, olahraga, serta informasi dan website. Tidak ketinggalan pula peran pihak non mahasiswa (spouse) dalam kegiatan UQISA juga cukup membanggakan.

Keanggotaan

Berpegang pada konstitusi UQISA bahwa keanggotaan bersifat sukarela dan voluntary dari student UQ maupun dari berbagai kalangan yang punya minat untuk bergabung dengan UQISA. Sampai pada Bulan Juni 2007 jumlah total member UQISA yang tercatat sebagai mahasiswa Indonesia sebesar 249 namun yang berpartisipasi dalam melakukan registrasi secara aktif adalah sejumlah 91 orang. Member aktif yang membayar fee registrasi dapat dilihat di lampiran.

Pencapaian UQISA

 

Kontribusi UQISA pada acara Pesta rakyat 2006

Pesta Rakyat pada tanggal 26 Agustus 2006 dalam rangka memperingati kemerdekaan RI merupakan event terbesar yang telah diselenggarakan UQISA. Dalam pelaksanaannya UQISA bekerjasama dengan mahasiswa dari uiversitas lainnya seperti QUT, Griffith University, Bond University. Acara ini melibatkan personel, dana, waktu dan konsentrasi yang lumayan besar.

Tercatat ada banyak kegiatan yang diselenggarakan di acara pesta rakyat ini. Sebagai pembuka acara dilakukan upacara bendera yang sangat khidmat dilaksanakan oleh para peserta. Untuk pertama kali dalam sejarah bendera merah putih berkibar dengan megah di puncak gedung Forgan Smith. Kemudian ditampilkan rangkaian pentas seni yang diawali dengan penampilan band dari UQ yang membawakan lagu-lagu nostalgia dan band gabungan dari beberapa Universitas yang berhasil menarik perhatian penonton. Kemudian kelompok Samaners dari UQ menampilkan Tarian Saman dengan berbagai gerakan baru dan alternatif. Angklungers tampil membawakan aransemen lagu-lagu daerah.

Selain penampil dari masyarakat Indonesia yang tinggal di Queensland, dalam kesempatan itu juga warga Queensland mendapatkan kehormatan untuk melihat dari dekat performa para penari profesional dari Sumatera Barat yang menampilkan tari Payung dan Indang. Tidak ketinggalan penampilan ibu-ibu spouse yang menampilkan tari jali-jali sementara itu anak-anak menampilkan parade busana nusantara. Balinese Community yang senantiasa malang melintang di arena kesenian di Queensland tidak ketinggalan menampilkan 3 tarian yang dibawakan oleh para penari-penari mahasiswa UQ.

Mempelopori lahirnya PPIA Queensland

Persatuan Pelajar Indonesia Queensland lahir kembali setelah sekian tahun mati suri. PPIA Queensland kembali dibentuk melalui AGM untuk memilih pengurus Perhimpunan Pelajar Indonesia Australia Cabang Queensland (PPIA-QLD) pada hari Sabtu 28 Oktober 2006. Pembentukan PPIA Queenland yang selanjutnya akan mengurusi beberapa kegiatan pelayanan dengan pihak eksternal seperti pelayanan konsuler dan Immigration service dan sebagai panitia pelaksana Pesta Rakyat berikutnya. Ide pembentukan PPIA berasal dari suksenya penyelenggaraan pesta rakyat 2006 yang merupakan wujud kerjasama yang baik antar pelajar dari perguruan tinggi yg berbeda-beda di QLD dan kerjasama dg pihak PIQ. Hal ini semakin memperkuat niat para para commitee PPIA di berbagai perguruan tinggi di QLD (UQ, QUT, Griffith Brisbane & GoldCoast, Bond University, dll) untuk segera membentuk PPIA QLD.

Meningkatkan hubungan eksternal

Menjalin hubungan yang lebih erat dengan berbagai pihak telah dilakukan antara lain dengan Persatuan Indonesia Queensland (PIQ), UQ Union, International Education Directorate, Institusi Pendidikan Bahasa di UQ, program twinning Universitas Indonesia dan lain-lain.

Dalam hubungannya dengan UQ Union, UQISA telah berpartisipasi dalam 2 kali arena O week market day pada 26 Juli 2006 dan 28 Februari 2007. Pada Bulan Mei 2007 UQISA tidak ketinggalan untuk berpartipasi dalam arena diversity week dengan membuka stall. Dalam berbagai kesempatan komitee inti UQISA juga selalu mengikuti meeting yang diadakan oleh UQ Union seperti misalnya club president meeting dan lunch pembukaan office UQ Union, dan berbagai technical meeting.

UQISA mengirimkan beberapa personel sebagai tamu dalam perkuliahan bahasa Indonesia di UQ. Selain itu dalam beberapa kesempatan UQISA mengundang mahasiswa kelas bahasa Indonesia untuk hadir dalam acara-acara UQISA. Beberapa diantara mereka juga bergabung di milis UQISA. Dalam rangka pengembangan pengajaranbahasa Indonesia Personel UQISA juga turut menjadi tamu dalam dialog di radio ABC.

Pada bulan December 2006 yang lalu UQISA mengajukan proposal ke International Education Directorate dengan 3 program: pengembangan website UQISA, pembuatan UQISA Newsletter sebanyak 3 edisi, dan Induction Program bagi mahasiswa baru. Dua dari 3 usulan tersebut di setujui yaitu Dana untuk Newsletter sebesar $2,265 dan Dana Induction Program bagi mahasiswa baru: $1,061.50 Prosedur mendapatkan dana ini adalah sistem reimburse dan karena dana ini adalah Dana UQ, maka segalanya mengikuti prosedur yang mereka minta. Selain itu seminar/diskusi akademik untuk mahasiswa baru mendapat bantuan dana sebesar $250.

Selain itu UQISA juga selalu berusaha untuk memanfaatkan kedatangan tamu/pejabat dari Indonesia dengan mengajak mereka untuk berdialog untuk saling sharing dan bertukar pengalaman untuk memperkaya wawasan student. Beberapa tamu khusus yang datang ke Brisbane antara lain 16 anggota Dewan Perwakilan daerah (DPD-RI) yang dipimpin oleh bapak La Ode Ida pada 10 Agustus 2006, Delegasi dari PEMDA Surabaya pada 7 September 2006 yang disponsori oleh Prof. Bing Soo, Bapak Konsulat Jendral RI di Sydney (Bapak Wardana) beserta rombongan pada tanggal 29 Oktober 2006, Bapak menteri Lingkungan Hidup beserta Istri pada 24 Februari 2007, Delegasi APEC dari Diknas dan Depnaker pada 19 April 2007 dan Atase pendidikan beserta rombongan pada 13 Mei 2007. Pendanaan dari berbagai dialog tersebut sebagian besar berasal dari pihak mereka. Detail dari laporan penggunaan dana tersebut dapat dilihat di laporan keuangan UQISA.

 

Pengambangan Budaya dan meningkatkan image Indonesia

 

UQISA senantiasa selalu turut berperan serta dalam mengembangkan seni budaya Indonesia di Queensland melalui penampilan dua motor kesenian UQISA yaitu Club Tari Saman dan Club musik angklung. Dalam periode 2006/2007 samaners (club tari saman telah 11 kali melakukan pertunjukan di berbagai event. Sementara itu Angklungers (club musik angklung) telah 7 kali melakukan pertunjukan. Selain itu UQISA dengan berkolaborasi dengan spouse maupun permanent resident ikut serta dalam pengembangan budaya melalui penampilan duta-duta kesenian anak-anak, remaja maupun ibu-ibu di berbagai event

Kegiatan Akademis untuk memperkaya wawasan

 

Kegiatan akademis telah berhasil menyelenggarakan 10 kali seminar akademik, dengan menampilkan para pembicara dari kalangan mahasiswa maupun lecturer. Seminar akademik selain untuk mengembangkan wawasan mahasiswa juga bertujuan untuk menstimulasi mahasiswa untuk mencapai hasil penelitian yang lebih berkualitas.

 

 

Social dan rekreasi melayani dengan sepenuh hati

Hubungan yang lebih erat dengan mahasiwa baru dimulai dengan mengadakan event penyambutan. Mulai dari ketika para mahasiswa baru UQ masih di Indonesia, Seksi Social dan rekreasi telah berperan secara aktif untuk menyebarkan informasi baik mengenai temporary accommodation dan juga berbagai informasi lainnya yang sangat dibutuhkan oleh calon mahasiswa UQ. UQISA melalui divisi sosial dan rekreasi menyelenggarakan acara penyambutan mahasiswa baru maupun farewell mahasiswa lama serta berbagai kegiatan social lainnya. Tercatat seksi ini telah menyelenggarakan Acara penyembutan mahasiswa baru postgradutes sebanyak 2 kali pada 2 Januari 2007 dan 3 Juni 2007 serta acara penyambutan mahasiswa Undergradutes pada tanggal 3 Maret 2007. Sementara itu acara farewell telah dilaksanakan sebanyak 2 kali yaitu pada tanggal 3 Desember 2006 dan 30 Juni 2007, serta berperan serta dalam pengumpulan dana bantuan social antara lain disalurkan kepada salah satu korban kebakaran dari Aceh.

 

Yang perlu digaris bawahi adalah penyambutan mahasiswa undergraduates pada tanggal 3 Maret 2007 merupakan kali pertama diadakan UQISA. Dalam acara tersebut UQISA menyelenggarakannya dengan acara yang casual yang didahului dengan tatap muka informal lalu dilanjutkan dengan acara barbeque dan makan malam bersama di Guyyat park St Lucia Brisbane.

 

Untuk memberikan suasana baru selepas kasibukan belajar dan menghadapi exam, UQISA divisi social dan rekreasi menyelenggarakan piknik sebanyak dua kali. Piknik pertama diadakan pada tanggal 15 Juli 2006 Manly Harbor, Cleveland Point, Wellinton Point dan Pandanus Beach. Jumlah peserta pada piknik pertama sebanyak 118. Piknik kedua dengan tujuan Noosa, Montville dan Glasshouse Mountain dilaksanakan pada tanggal 14 April 2007 dengan jumlah peserta sebanyak 120 orang.

 

 

Dinamika di Milis dan kemanfaatan website UQISA.ORG:

UQISA.Yahoogroups.com merupakan alat komunikasi utama para warga UQISA dalam berkomunikasi. Melalui milis ini semua informasi UQISA disebarkan. Milis UQISA juga menjadi sarana tukar menukar informasi antar para mahasiswa sebagai tempat untuk berdialog dan bertukar fikiran dan juga kadang-kadang sebgai tempat untuk saling tukar menukar informasi. Para Warga UQISA sangat aktif menjalin hubungan melalui milis ini. Rata-rata minimal 100 posting per bulan. Selain di Milis para calon anggota UQISA juga bisa mendapatkan informasi melalui www.UQISA.org sebagai antar muka untuk mengetahu informasi tentang UQISA. Terbentuknya UQISA.ORG sebagai website resmi UQISA adalah sebagai jawaban atas permintaan banyak kalangan calon mahasiswa UQ yang sangat haus akan informasi.

Message History

Jan

Feb

Mar

Apr

May

Jun

Jul

Aug

Sep

Oct

Nov

Dec

2007

262

244

368

427

291

252

 

 

 

 

 

 

2006

349

206

148

296

235

289

418

209

176

236

161

183

 

 

Komunikasi kinerja melalui UQISA news

Penerbitan UQISA news merupakan salah prestasi besar UQISA. Dengan dokumentasi secara tertulis semua kegiatan dalam bentuk Newsletter menjadikan UQISA dikenal dan diakui. Terbitnya UQISA news diawali oleh proposal pengurus kepada International Education Directorate untuk memberikan pendanaan 3 kegiatan terintegrasi UQISA berupa penerbitan newsletter, Induction Program dan Pengembangan Website. Proses penentuan ide sampai pada terbitnya Newsletter membutuhkan waktu yang cukup lama karena dimulai dari nol. Proses menjaring ide, penulisan, review, desain grafis sampai pada proses pencetakan dilakukan oleh tim redaksi UQISA news bekerjasama dengan pihak sponsorship. UQISA news merupakan hal yang baru yang sebelumnya tidak ada.

 

 

Meningkatkan kesehatan jasmani melalui Olahraga:

 

UQISA memiliki seksi yang membidangi keolahragaan. Dua cabang olahraga yang paling diminati oleh warga UQISA dan difasilitasi oleh pengurus adalah sepakbola dan badminton. Latihan sepakbola diselenggarakan setiap akhir pekan, demikian pula latihan badminton setiap sabtu sore.

 

 

Dokumentasi mengeksplorasi keindahan Queensland

 

UQISA memberikan wadah bagi para penggemar fotografi untuk berkreasi. Salah satu wujud nya adalah dengan mengadakan workshop fotografi pada 22 – 23 Desember 2006 dan pembentukan club fotografi yang diberinama Brisbane Photographers. Kegiatan Fotografi UQISA dikelola oleh seksi dokumentasi.

Tantangan dan Hambatan

 

Partisipasi Students secara aktif belum menyentuh makna dan manfaat kegiatan UQISA.

Di bidang pendanaan, pengurus dituntut untuk aktif menggali semua potensi untuk mendanai kegiatan organisasi secara mandiri dan berkesinambungan. Hal tersebut disebabkan oleh minimya dukungan dana dari UQ Union. Belum maksimalnya fee membership juga merupakan kendala yang harus diatasi. Belum ada fasilitas berupa sekretariat yang tetap maupun terbatasnya akses penggunaan ruangan di UQ Union.

 

 

 

Akhir kata semoga UQISA bisa menjadi organisasi yang lebih maju dan lebih berkembang. Atas perhatiannya kami ucapkan terimakasih.

 

 

 

 

 

 

 

Presiden UQISA

Sitti Maesuri Patahuddin
Prepared by UQISA Secretary:Saptono Wignyokarsono

Laporan Bejo untuk Presiden UQISA

Leave a comment

Kegiatan penyambutan siswa-siswi Baru padhepokan Tinggi Queensland telah usai. Bejo lega dan gembira akhirnya rangkaian acaranya sudah usai. Dalam waktu 3 bulan (Jan- Maret 2007) telah beberapa kegiatan sudah dilakukan Bejo bekerja sama dengan Presiden sama treasurer plus bagin sosial dan senang-senang. Yang bikin acara senang yang diberikan acara juga senang, pokoknya happy ending…. Saatnya sekarang membuat laporan pertanggung-jawaban.

Walaupun agak repot karena dikejar banyak tugas dari pak dan bu lecturer, Bejo menyempatkan diri untuk buat laporan, mumpung ada waktu dan meskipun agak telat. Ini dilakukan demi untuk pencairan dana….

Ini dia “reng-rengan (draft) laporannnya, yang pasti masih terasa sangat amburadul……

UQISA

UQ INDONESIAN STUDENTS ASSOCIATION

INDUCTION PROGRAM ACTIVITY REPORT

JANUARY- FEBRUARY AND MARCH 2007

————————————————————————————————————

Preface

UQ Indonesian Students Association has organized the complete set of Induction programs as described in UQISA proposal to UQ International Education Directorate. Induction programs cover some activities such as welcoming event, campus tour, Brisbane tour, orientation seminar about how to adapt with the study at UQ and how to cope with the life in Brisbane. The hands on activities are expected to foster the new students understanding about life and study in Brisbane.

The total expenditure of UQISA activities for Induction Programs in the three month-period is $1101.88 Detail of the expenditure and the proof of transaction are described below at the detail of the program and at the attachment.

Some of the activities such as welcoming party and seminar have also been reported at UQISA news edition one and will also been covered at edition two.


The induction programs are described below:

  1. Welcome the arrival students at Brisbane Airport.
  2. Welcoming Party for Postgraduates
  3. Welcoming Party for Undergraduates
  4. Assistance by segregating information about UQ, temporary accommodation and for looking the permanent accommodation
  5. Seminar academic for new students
  6. Post departure activities by providing booklet about tips to settle in UQ and Brisbane and Providing companion to browse UQ campus and Brisbane


Coverage

There are 49 new Students covered in Induction Program which are described in more detail below:

a. Postgraduate students: ADS/APS Started January 2007

No

First Name

Last Name

EAP Center

Degree Request

Course

b. Postgraduate Students Non ADS/APS Scholarship

First Name

Last Name

Degree Request

Course

c. Undegraduate Twinning Program

o

First Name

Last Name

Degree Request

Course

The detail of the Program


a.
Welcoming the arrival students at Brisbane Airport.

It has become commitment of the UQISA committee to be proactive in serving the new students at the start of their arrival, therefore UQISA assigned some persons to present at Brisbane airport. The activity was on 8 January 2007, where they coming to meet and greet the new arrival students from Indonesia. The assigned persons were Riza Harmonika, Gede Sudhiana, Ben Satriatna and Dendy. This program is an integral part of UQISA assistance in segregating information about UQ. On that day UQISA invited them for coming at welcoming party that were held one day later.


Expenditure:

1. A & J shopping for welcoming new students : $AU 19.75

2. Woolworths shopping for welcoming new students : $AU 9.05

Total : $AU 28.80

b. Welcoming Party for Postgraduates


This program is aimed to welcome new students as well as giving them short orientation about living in Brisbane and to gather both old and new UQISA members as well.

Event details

Venue : Building 63 room 302, University of Queensland

Date : 9 January 2006

Time : 04.00 pm – 07.00 pm


Person in charged

· Coordinator : Riza Harmonika

· MC : Irwan

· Documentation : Rudiyansyah

· Food : Hesty Ramadaniati


The event was outlined as below:

Time Program

04.00 pm – 04.30 pm Opening

04.30 pm – 04.45 pm Introduction of new students

04.45 pm – 05.30 pm Orientation Session: Living in Brisbane

05.30 pm – … Refreshments


Result

  • 26 new students attended the event.
  • More than 30 current UQ students and other UQISA members attended the event.

Expenditure:

1. Darra’s market (fishes and veggies) : $AU 78.60

2. Darra’s market (fishes and veggies) : $AU 61.95

Total : $AU 140.55

c. Welcoming Party for Undergraduates

Due to the specific needs of undergraduate students that is slightly different with those of postgraduate students, UQISA then fulfilled their needs by organizing the fun activities called as “barbeque party for new undergraduate students”. This activity was aimed to welcome new undergraduate students, to introduce them with both old and new UQISA members and to introduce some UQISA activities that are specifically suitable for them.

This was the first UQISA activity where many students from different background (undergraduates and postgraduates – masters and PhD) came and has fun together at one place. The new undergraduate students benefited by the enriching their social life experience, identifying the existence of UQISA and by the get involved in participating in all UQISA activities for their study and social purpose.

Event details

Venue : Guyatt Park, St Lucia

Date : 4 March 2006

Time : 04.00 pm – 07.00 pm

Person in charged

· Coordinator : Riza Harmonika

· MC : Riza Harmonika

· Documentation : Rudiyansyah

· Food : Pandu Adilaras

Ramandha Pradana

Event was outlined as below:

Time Program

04.00 pm – 04.30 pm Opening

04.30 pm – 04.45 pm Introduction of new students

04.45 pm – 05.30 pm Sharing Session: Living in Brisbane

05.30 pm – … Refreshments

Result

  • 16 new students attended the event.
  • More than 30 current UQ students and other UQISA members attended the event.
  • Attendance list are attached.

Expenditure:

1) Parking in Chinatown Fortitude Valley : $AU 9.00

2) Card and stationary at News express Indooroopilly : $AU 22.15

3) Black and colour cartridge at Harvey Norman Indooroopilly: $AU 59.90

4) Optus recharge for communication : $AU 30.00

5) Petrol at Coles express Taringa for transportation : $AU 40.00

6) Photos printing at Harvey Norman Indooroopilly : $AU 37.12

7) Petrol at Coles express Taringa for transportation : $AU 20.00

Ppetrol at Coles express Taringa for transportation : $AU 30.00

8) K&K Fresh : $AU 40.85

9) Yuens market Trading Co. Fortitude Valley : $AU 8.30

10) Veggies at Fruity Capers Toowong : $AU 3.98

11) A & J for plastic cups, plates and serviettes : $AU 22.20

12) Woolworths Toowong : $AU 91.37

13) Ismail Halal Bucher Fortitude Valley : $AU 200.70

14) Woolworths for soft drink : $AU 43.40

15) Yuens Market Trading CO. Fortitude Valley : $AU 23.90

Total : $AU 682.87

d. Assistance by segregating information about UQ, temporary accommodation and for looking the permanent accommodation

Prior to the new students departure in Brisbane, UQISA has maintained the relationship with the prospective UQ students by inviting them to join with UQISA mail list . UQISA committee also provide the WWW.UQISA.ORG as the Information resource for new students. Another way of communication is by establishing the connection with the UQ entry point at IDP, and ADS and APS in Indonesia.

By that connection UQISA it is hoped that UQISA and new prospective students have been connected to each. Following the connection, UQISA has always received many inquiries form students about the UQ academic situation, temporary and permanent accommodation and social life in Brisbane. UQISA facilitated them by helping them finding the most relevant resource and guide them to find the suitable needs in Brisbane. This guidance covers the period of prior and post departure.

The integral assistance activities are organized voluntarily by UQISA committee with the help of some UQISA members. Prior to their departure there were some of the students have already got the temporary accommodation, even some had got permanent accommodation.

e. Seminar academic for new students

To start the new academic year, another step forward was taken when the UQISA Academic Section collaborated with the Social and Recreational Section to put on an event called ‘New Students Academic Session’ on February 16th, 2007. This followed a Welcoming Party for new Indonesian students and an Academic Workshop about the challenges and hopes for the future of Indonesian intellectuals. The session was presented as an informal discussion, supported by the UQ International Education Directorate. It was aimed at providing a space in which new students from the PhD and Master’s Programs could gain more information about study preparation at UQ. The total expenditure for this seminar is $AU 249.66 which is described below.

Expenditure:

1) Coles shopping for refreshment : $AU 37.75

2) Parking at UQ : $AU 2.7

3) Yuen market : $AU 29.90

4) Woolworth Shopping : $AU 51.81

5) Burlington Supermarket : $AU 7.00

6) Yuen Supermarket Sunnybank shopping : $AU 120.5

Total : $AU 249.66

f. Post departure activities by providing booklet about tips to settle at UQ and in Brisbane and providing companion to browse UQ campus and Brisbane

In the first week after the new students arrived in Brisbane, UQISA committee provided them the UQISA booklet which is very useful for their survival. The content of the UQISA booklet is about the tips and tricks of how to survive at the first time in Brisbane. The expenditure of the booklet has been included in stationery and black and colour cartridge above.

To get to know about campus and the Brisbane city as a whole, UQISA provided guided tours to explore UQISA campus and the Brisbane city. UQISA guided them to find some important spot at campus such as library, refectory, student center, bank and some schools (BEL faculty, SBS, ITEE etc. The places at Brisbane which are considered important to visit such as market, shopping centre, transportation system (bus, railway and city cat) and some property agents.

Conclusion

The Induction Programs is the integral assistance activities for new Indonesian students who commence studying On January 2007. The whole activities are organized voluntarily by UQISA committee with the help of some UQISA members. There are some great benefits for new students in their initial establishment in Brisbane, in form of accommodation and information service for both prior and post departure of the new students. The whole range of activities is mainly funded by UQ International Education Directorate with some voluntary contribution by UQISA committee and members.

May, 2007

UQISA President

Sitti Maesuri

Prepared by: Saptono Wignyokarsono

Older Entries